Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Thursday, December 29, 2011

Gue Benci Kamis (2)

DIA tuh udah nemenin gue selama 4 tahun lebih. tiap gue susah ,kesepian, atau lagi dalam masalah DIA yang ada di samping gue. bahkan tiap malem, dia yang selalu nemenin tidur gue. kadang gue gag sengaja nidurin dia, tapi dia gag pernah marah ma gue. dan sekarang, kita udah berpisah. bukan maksud kita sebenernya buat berpisah. gue tuh masih cintaaa banget sebenernya ma dia. tapi emang keadaan yang mengharuskan.hiks.. #meres sapu tangan.

dia, dia, dia.. ya, kita sebut saja namanya "Bernad". hari ini adalah hari terakhir gue menjamah Bernad. dan lagi-lagi ini adalah kamis. entah suatu kebetulan atau emang kamis tuh udah mengkutuk diri gue. Sebel banget gue.

kita mulai dari tadi pagi, gara2 ulangan matematika jam setengah lapan, gue jadi gag sempet nyuci baju. padahal tuh baju udah gue rendem dari kemarin. jadi 24 jam tuh baju kedinginan. khawatir tuh baju masuk angin, akhirnya gue berinisiatif nyucinya habis ulangan aja.

selama ulangan matematika gue kepikiran terus tuh baju. ampe dari lima soal gue cuma bisa ngerjain tiga. yang dua gue nyontek dan entah apa hasil contekan itu bisa gue jagain. sedih gue. Argggggghhhtt..

tiba-tiba temen2 gue ngajak refreshing jalan-jalan ke mall ciputra, mila, norma, dila, dan fifi. sedikit nglupain kegalauan gara2 ulangan tadi. ya udah, gag sanggup iman gue buat menahan godaan itu. ampe gue lupa buat nyuci baju gue.

Dan saat inilah, gue berpisah ama si bernad. ya, bernad itu nama HP jadul gue dari dulu jaman gue SMP. MOTOROLA C261. warnanya item. jadi kadang gue juga sering nyebut dia "blackberry". #sedikit maksa.

Ini foto Bernad waktu dia lagi bantuin gue pas ulangan Biologi


ceritanya tadi gue lagi lihat-lihat(note:cuma lihat2 dan gag mungkin bakal beli). emang rame banget waktu itu. mungkin karena lagi great sale menjelang tahun baru. sebenernya gue udah ada firasat buruk. jadi gue sering banget ngecekin HP gue yang gue taruh di tas.

Sebenernya HP gue ada dua sih, motorola C261 dan Nokia E72. yang motorola gue beri nama "bernad" dan yang nokia gue beri nama "Sinchan". tapi jujur gue lebih sayaang ma bernad. mungkin udah lama kenal aja kali ya? nokia nih baru-baru aja gue kenalnya.

waktu itu tiba2 gue nyadar resleting
celanatas gue terbuka. and u know what happen? sinchan udah sendirian. gue acak-acak kan isi tas gue. segala macem dompet, buku, pisau, gergaji, paku, palu, obeng (lho?) gue keluarin dari tas gue. tetep aja si Bernad udah gag ada. TIDDDDDAAAAAAAKKK!!! BERNAAAAAAADDD!!

Gue gag percaya! bisa-bisanya bernad ninggalin gue setelah empat tahun lebih kita bersama. Takdir yang menyedihkan. udah gitu gue coba miskol gag aktif lagi. emang sih terakhir gue ngecek tuh Baterai udah low.

Di sini gue ngambil tiga hipotesa hilangnya si Bernad:
1. dia jatoh dari tas gue, mungkin pas gue naroh ke tas gag sengaja jatoh. atau mungkin sinchan yang cemburu ma bernad terus ndorong dia keluar tas.
2. Ada oknum tertentu yang dalam kesempatan dan kesempitannya menculik bernad dari tas gue.

semua petunjuk kayakya sih mengarah ke nomer 2. tapi kenapa penculiknya begok banget, lebih milih bernad dari pada sinchan. walah, gag coba diteliti dulu, dilihat, diraba, ditrawang? mana yang lebih bagus? bernad pa sinchan? geblek emang. tapi walo begitu tuh penculik udah sukses bikin gue dilema ampe sekarang.

ya, mau gimana lagi. Bernad udah almarhum. Mari kita mengheningkan cipta sejenak, untuk mengenang jasa Bernad buat gue.

dia udah nyimpen foto2 alay gue, sms2 alay gue, dia udah bangunin gue tiap pagi (pake alarm), dia udah rela gue banting2 tiap operator lg ngeselin.. #mewekk

sempet tadi lihat satpam n mau laporan sebenernya.
"Pak, HP gue ilang pak. kayakna ada yang nyuci eh nyuri."
"emang HPnya kayak gimna dek?"
"motorola jaman dulu,pak."
"ya udah bapak ganti aja." (ngasih lima puluh ribu).
takutnya itu yg bakal terjadi. gue tau bernad tuh jadul banget, tp dia yg udah ngasih beribu kenangan buat gue. masag cuma dihargai lima puluh ribu, lebih kek.

Makasih banget buat temen gue, Norma. yg udah ngesupport gue pas lagi galau2nya tadi. es krimnya juga makasih, walopun tetep gag ngaruh buat ngilangin galau gue, tp cukup kok buat gigi gue ngilu (serius). yg penting dia udah berusaha ngehibur gue, gue udah seneng. semoga gue bisa move on, n nglupain bernad. "kamu akan dapet yang lebih baik dibalik itu semua, krn Allah punya kehendak lain, ambil hikmahnya", kata norma (intinya).

By the way, kenapa gue nyangkut-nyangkutin hari kamis ya ke post kali ini? walopun kejadiannya hari kamis, tapi gag tentu kan kamis yang salah. ibaratnya jangan salahkan ibu mengandung, tp salahkan bapak yang punya burung. #lho?

PS: rendaman baju gue belum gue cuci ampe sekarang nih. Busettt.. 48 jam tuh baju nyelem di ember. ckckck.. mohon dimaklumi. semoga aja gag bau.
Read More

Wednesday, December 28, 2011

Ketika Satpam Berkuasa

sore ini dilema banget gue. gila! dalam minggu ini karya tulis mata kuliah Teknologi informasi udah harus kelar. Gue yang dulu wakru SMA bikin karya tulis kelompokan, udah gitu 6 bulan baru kelar. lha ini, udah individu minggu ini juga udah harus kelar. tega banget dosennya. sakitttt hati gue. mending sakit gigi deh dari pada sakit tumor. #gag nyambung ya?

dan satu masalah lagi, gue gag punya sama sekali buku referensi buat bikin karya tulis ini. masag gue harus beli? okey kalo pepatah jawa mengatakan "jer basuki mawa bea" yang artinya semua hal pasti butuh biaya, tapi bagi gue "jer ono gratis ora sudi mawa bea". kalo ada yang gratis buat apa ngluarin duit?haha.. karena gratis itu indah. dan indah itu nama tetangga gue.

akhirnya berdasarkan brinsip gue itu, gue pergi ke perpustakaan universitas buat
maling sendalpinjem buku. alhamdulillah ya, gue bisa pake motor temen kos gue, Mbak Dwi. kebetulan dia lagi pulang kampung. jadi kuncinya dibawa gue.

pas masuk ke perpustakaan, heran gue lihat buku banyak banget.. #ketahuan banget gag pernah ke perpus. dan begoknya gue, masag dari pojok rak gue urutin satu per satu buat nyari bukunya. begokk!! nyadar tuh pas tiba-tiba komputer dipojokan melambai-lambai ke gue! "Eh, ketek badakk!!! nyari di katalog begok!"

Asszzzz!!! gag bilang dari tadi. dan akhirnya gue nemu bukunya. tebel banget sumpah. entah gue bakal baca buku itu atau gue jadiin ganjel
kutangmeja . Masalahnya lihat sampulnya aja kandungan gue udah kayak mau keguguran.

Yaudahlah, gue pulang. kebetulan waktu itu ujan baru aja berenti. gue tuntun motor gue keluar parkiran. entah kenape gue ngrasa ada yang beda pada tas gue. jadi berat banget. ini nih! pasti gara-gara buku yang gue pinjem tadi! dasar buku laknat! Udah untung gue pinjem. diet dikit kek biar gag berat gini!

dan buku itu tiba-tiba kayak mbales mengutuk gue. hingga akhirnya ban depan motor gue masuk ke selokan! Asem! Nih selokan udah tau ada motor mau lewat kenapa gag minggir!

setelah berjuang hingga titik darah penghabisan, akhirnya motor gue keluar dari selokan. walopun sebenernya bukan gue yang ngeluarin dan sebenernya juga gue gag tau apa mas-mas yang tadi bantu gue berjuang mpe titik darah penghabiannya atau gag, yang penting motornya selamet, sehat wal afiat, dan Mbak Dwi gag tau soal itu.

Tapi ujung-ujungnya gue dicegat juga ama satpam yang jaga depan gerbang. entah salah apa gue? apa lagi operasi orang cantik atau gimana gue juga gag ngerti ampe gue diberhentiin gini. yang jelas gue ini gag cantik. tapi cantik banget. #maksa

"Ada apa, mas?" tanya gue.
"STNK-nya,mbak?"
"buat apa,mas? gag bawa STNK!!" #muncrat.
"udah prosedur,mbak. ya udah KTP dan KTM mbak."
gilaa!! gue kayak lagi diinterogasi sebagai teroris aja.
"ini,mas!"
"ya udah, mbaknya bisa pulang."
"APAAAA!!!!! (kamera close up) terus itu kartu saya gimana,mas!"
"ya ditinggal di sini. Ntar kalo udah nunjukin STNK bisa diambil."
"aduh,mas! ini motor temen saya, dan sekarang dia lagi pulang kampung. susah mas."
"emang pulang kampung dimana sih,mbak?"
"cirebon,mas! ayolah mas. masag gara-gara STNK ampe kayak gini. Emang dikiranya motor ini hasil curian? gaglah mas! sumpah! mana pernah saya nglakuin hal kriminal (kecuali waktu itu, kuliah gag mandi)."
"malah biasanya motornya ditinggal di sini, terus orangnya suruh jalan kaki lho,mbak."
"APPPAAA!!! (kali ini tonjokan tangan gue mau close up ke muka mas satpam)"
"ya, sekarang mbaknya milih KTM ma KTP ditinggal di sini atau motornya yang ditinggal di sini?"
"gag dua-duanya,mas! atau saya ganti kartu yang lain aja mas. saya punya banyak kartu nih. kartu tanda anggota pramuka aja gimana?"
"ini udah prosedur,mbak."
"aduh! ini pertama kali saya ke sini, mas. makanya gag tau." (pengakuan terbesar gue, kalo sebenernya gue gag pernah ke perpus).
"ya udah! ini deh mbak KTM ma KTPnya. tapi lain kali bawa STNKnya ya?"

AKHIRNYAAAAAAA..........Kenapa gag dari tadi sih mas? ampe mulut gue beruban baru dikasih. #terharu

gue pun akhirnya bisa pulang dan gue masih bingung buku yang gue pinjem mau gue apain?
Read More

Friday, December 23, 2011

Gue benci Kamis!

setelah lihat judul di atas, jangan ngira kalo kamis tuh nama pacar gue, terus gue benci dia karena dia udah mboongin gue atau selingkuh dari gue. plis, jangan sok tau! karena sebenernya kamis tuh bukan nama orang, apalagi nama pacar gue. jadi kamis tuh nama hari. serius! gue gag boong. kalo gag percaya lihat aja kamus besar bahasa indonesia. Terus nyarinya di huruf "K" jangan "P" coz pasti gag bakal temu.

by the way kenapa gue benci yang namanya hari kamis? Soalnya pasti tiap hari kamis tuh gue sial mulu. Contohnya hari ini nih,sial banget gue deh. sialnya tuh berturut-turut-turut-curut ampe gue bingung mau mulai dari mana.

Oke deh, mulai dari tadi malem aja. Tadi malem gue tuh ikut rapat panitia tentang kampanye dialogis yang bakal diadain kamis ini. pasti pada heran kenapa gue jadi panitia? jangankan kalian, gue sendiri juga heran. apalagi gue jadi panitia bagian seksi
sekaliperlengkapan. makin heran aja gue. biasanya seksi perlengkapan kan cowok, coz tugasnya berat2 kayak ngangkat
rok cewekmeja, kursi, dll.

oke, gag usah bahas kenapa gue bisa jadi panitia? sekarang kita bahas akibat dari gue jadi panitia. gara-gara tadi malem gue rapat panitia itu tuh, tadi ulangan b.indonesia gue gag belajar sama sekali. gue cuma nyempet-nyempetin baca pas tadi pagi kampanye dialogis berlangsung. sekitar jam 7 sampai 10. itu juga gag ada yang masuk pikiran, mungkin karena keadaan yang mendukung. akibat itu juga gue gag sarapan, cuma makan bakwan tiga aja. pagi banget sih mulainya.

jam sepuluhnya gue langsung naik lantei tiga buat ulangan b.indonesia. udah dag dig dug der hati gue tuh. pasrah, tapi penuh hasrat harap, namun nyatanya.. hiks, gue cuma dapet 65. miris banget. saat itu juga rasanya langsung mau nyari tali. (buat gantung diri?) kagaklah, buat nggantung orang-orang yang nilainya di atas gue. sebel banget gue.

habis b.indonesia kelar, mata kuliah statiska. gue yang jadi penanggung jawab matakuliah, udah kewajiban gue buat ngmbil kunci mbukak'in ruangan buat kuliah statistik, namun apa yang terjadi? gue lupa bawa buku statistiknya. terpaksa yang waktu itu yang kurang 10 menit kuliah dimulai, gue lari-lari kosan buat ngambil. sial bener.

untungnya gue dipinjemin motor ma temen sekos gue. jadi gue bisa ngebut balik ke kampus. kira2 kecepatanya...berapa ya? jarak dibagi waktulah. ampe gue nabrak-nabrak tempat parkir. aduh, makasih buat mas tak dikenal yang nolongin gue tadi.

setelah itu gue lari-lari ngambil kunci, naik tangga ke lantei dua. dan gue telat pula ngambil kuncinya. mpe dosen statistiknya nunggu di luar ruangan.

sejak itu gue gag konsen sama sekali sama pelajaran statstiknya. ditambah lagi masih mikirin nilai b.indonesia yang tragis itu. risau gue. gue jadi gag paham apa-apa. terus buat apa dari tadi gue balik pulang ngambil buku statistiknya? ahhh...

sangking frustasinya gue mikirin itu, pulang kuliah pun gue lupa kalo gue tadi berangkat bawa motor temen gue. jadi gue pulang jalan kaki, n motornya gue tinggal di kampus. begokkk!

oke, ambil hikmahnya ja, vie! jadi mulai sekarang "JANGAN PERNAH IKUT KEPANITIAAN! JANGAN PERNAH JADI PENANGGUNG JAWAB MATA KULIAH!". Fine! itu yang gue dapet.

Read More

Saturday, December 17, 2011

gue! raditya dika! end!

it's all about raditya dika.. gue jadi gag ngefans lagi ma dia. sebel deh pokoknya. pengen mukul2 bahunya sambil teriak "ihhh! kak raditt.. sebel sebel sebel.."

loe tuh udah nyakitin hati gue kak radit!! sakiiiiiitttt.... sakkiiiiiitt beudd! kenapa sih loe gag bisa ngertiin gue? kenapa? kalo emang itu mau loe, okey.. fine! mulai sekarang! loe! gue! end!

"cut! cut! cut!"

kenapa cut? ini serius! gue mau end aja sama raditya dika. sebel gue. jadi buat kalian cewek2, selamet ya! embat aja tuh kambing rabies!

hari ini tanggal 17 desember, gue ikut nonton talk show raditya dika.gue yang gag tau admiral dimana( tempat talk shownya) di bela2in berangkat, gag peduli kalo misalkan gue nyasar ntar ato diculik di jalan ato bengong gara2 ketemu cowok-cowok ganteng di jalan, yang penting gue nyampe admiral.

selama perjalanan berangkat gue udah wanti2 diri gue sendiri, harus foto sama raditya dika. bahkan gue udah ngrancang nih fotonya bakal kayak gimana?

raditya dika lagi ngupil dan gue kibas upilnya

n pas tiba waktunya, misi pertama gue sukses! gue dapet tempat duduk paling depan (setelah kursi VIP yang untuk tamu-tamu penting).sampe pertumpahan darah gue buat dapetin itu. iyalah! nyamuk yang nggigitin gue pas lagi antri masuk admiral gue tabokin! ampe darah pada tercecer dimana-mana. dan beberaja jam kemudian, pas tamu-tamu penting dateng. anjrit! yang duduk di depan gue om-om gendut gag tau sapa. ngalangin pandangan gua aja.

gue kira dengan gue duduk di depan gue bakal kelihatan jelas banget. eh, apa? pas sesi tanta jawab gue udah ngankat tangan berulang kali, kalo udah dihitung udah ratusan? lebih!. ampe ketek gue kering. tetep aja gue gag ditunjuk.
apa karena om gendut yang nutupin? (kalo gitu gue kempesin aja tuh orang!) atau emang ukuran gue yang terlalu mini ya? atau sangking cintanya kak radit ama gue ampe dia buta gag lihat gue? Atau emang ka radit udah tau ya? sebenarnya gue masih gag tau mau nanya apa pas sesi tanya jawab itu. jadi gue sekedar angkat tangan cuman gag tau mau ngomomg apa ntar. haha
masag gue perlu naik ke kursi terus loncat-loncat, pake kostum kambing betina (warna pink)! terus bilang "kak raadiiiiiiiiiiiiitttt!!! pilih gue! pilih gue!"
plis ya? gue gag dibayar buat itu! catet! GAG DIBAYAR!

pengen rasanya waktu itu nglempar raditya dika pake kursi, kalo perlu om gendut yang duduk di depan gue itu gue lempar ke radit. dendam kesumat gue!
apalagi lihat orang-orang yang ditunjuk dia, maju ke depan terus foto sama dia! tiba-tiba body gue panas semua, rasanya pengen nyopot baju, n berubah jadi wolf! terus ngambrukin admiral! tp berhubung gue masih punya sopan santun, gag mungkin kan ya nyopot baju di tempat umum. jadi gue rasanya pengen nglempar garpu aja ke mereka! beruntung mereka, tadi gue gag bawa garpu.

dan akhrnya ampe acara selesai gue gag foto bareng raditya dika.

gue gagal T.T

saat itu juga hujan turun, mungkin langit ikut galau karene idup gue yang kelam ini. hiks.
lihat aja ntar, gue yang bakal talk show! n kak radit yang nonton sambil teriak "vhiiiifffffffaaaaaaaaaaa!!! viiiieeeeeeefaaaaaaa!!" bawa pom-pom, pake rok mini n baju warna pink.
Read More

Wednesday, December 14, 2011

bertahan dengan tiga ratus rupiah

Gue agak (sangat) malu sebenernya kalo ada yang baca tulisan ini, tapi ya.. gue kalo belom nulis di blog tuh rasanya kayak kelilipan sepatu. ngganjel gitu. apalagi ukuran sepatunya lima puluh (halah)

malem ini gue sadarin duit gue tinggal tiga ratus rupiah. gimana ceritanya? oke, flash back deh.

seinget gue. gue mengawali pagi tadi tuh dengan duit delapan ribu. ya gue nyante ajalah ya. delapan ribu cukuplah buat idup sehari. habis itu tinggal ngambil duit di ATM. gitu pikiran gue.

gue pake buat ngeprint laporan, habis itu kan gue ngampus beli jajan. gag tau habis berapa.
Siangnya gue lunch kan di kantin ma temen-temen, gilaaaa... baru nyadar duit gue abis, terpaksa gue utang temen. 7500.. oke, gue inget terus tuh. padahal sih cuma nasi sop dan teh anget. -_-

nah, pulang dari kampus bingung gue. perut gue kelaperan lagi. bukan keroncongan lagi, udah seriosa malah. dan sialnya gue, colokan ricecooker gue rusak, gue jadi gag bisa ngrebus mie. (catatan: rice cooker= buat masak nasi, tapi gue pake masak mie)

"oke, fine.. ricecooker, lu-gue-end!!! Perut, ayo kita cari makan,nak!"

gue ke ATM buat ngambil duit, dan apa yang terjadi "Maaf, saat ini ATM tidak bisa digunakan karena bla bla bla..."

Appppppppppppaaaaaa??? Tidaaaaaaaaakkkkk !!!!

saat itu juga gue serasa kayak jatuh ketimpa tangga pula, udah gitu tangganya pas lagi dinaikin gajah, plus gajahnya lagi bunting sembilan bulan. kebayang kan beratnya kayak apa?

cepet-cepet gue mengais duit di tempat sampah, kantong, celah-celah tas, bawah kasur, dan lain-lain. alhasil gue cuma nemu 1 lembar seribuan, 1 koin lima ratus, 3 koin 2 ratusan, dan 2 koin seratusan. mentok itu, gag ada yang bisa di kais lagi. akhirnya gue cuma beli gorengan dua ribu, dapet empat potong. ya udahlah. yang penting bisa nyumpel perut gue yang lagi seriosaan ini. walopun sebenernya masih laper, jadinya perut gue cuma bisa sindenan sekarang.

sekarang yang tersisa tinggal "tiga ratus rupiah", gue taruh di samping laptop sementara gue nulis blog suram ini. pertanyaan gue adalah, "apakah gue bisa idup besok ya?" aihhh.. bakal makan apa gue? tunggu postingan suram gue besok! semoga gue masi idup buat nulis itu (miris). Dan semoga aja besok pas lagi berangkat ke kampus, gue ketemu kakek-kakek yang tiba-tiba sakit di tengah jalan. gue tolongin dia, terus gue anter ke rumah sakit. kakek itu berterimakasih sama gue, dan gue di beri
sepeser seluruh harta kekayaannya. hahahaa (sinetron banget)
Read More

Monday, December 5, 2011

gue vs galau

satu lagi posting galau dari gue, sangking galaunya gue ampe ngabisin air mata gue buat nulis post di sini.
emang gag kelihatan sih air matanya, coz yang nangis tuh air mata batin gue. #tragis

nih soal kuliah gue. Rasanya mau nangis gue kalo lihat tugas tentang pemrograman.
Buka masalah gag bisa nyeleseinnya, kalo itu sih tinggal nanya temen bisa. tapi gue pengen bisa sendiri, dan sayangnya gue
gag bisa-bisa.

ada apa dengan otak gue? dulu SMA gag sedodol ginilah. sekarang kenapa gag bisa-bisa. Apa tenaga pengajarnya yang kurang?
Ah, tapi emang gue yang gag bisa. Coz gue baca-baca buku juga gag bisa-bisa.

kayak yang dulu tuh. "pascal", gue udah nyoba otak-atik-otok semuanya, tetep aja gag jalan. Ujung-ujungnya sih tetep aja gue copas dari temen.
Sekarang, "Javascript". Gue juga gag bisa-bisa. Kenapa ini ya? Rasanya pengen mbanting si patrick. (Patrick tuh nama laptop gue).
Padahal gue baru semester awal, udah kayak gini. Gimana entar-entarnya? Arrggggghhhttt! TIDAAAKKK!

Gue serasa salah ambil jurusan jadinya. Kalo diinget-inget kenapa gue milih "Teknik Informatika", ya karena gue suka matematika.
Ya sih, matematika gue lumayan ngeh. tapi pemrogramannya itu loh yang bikin galau. Terus kenapa gue gag milih matematika murni?
Karena gue males ngitung. Aneh juga ya? Suka metematika tapi males ngitung.

Sebenernya gue juga suka bahasa inggris. lha kenapa gag milih itu? Gue udah milih itu di pilihan kedua gue. Coz setelah gue pikir-pikir, buat apa sih belajar bahasa?
Dengan sering pratek aja kan bisa sendiri. Dan gue gag mau istilahnya bahasa inggris jadi modal utama matapencaharian gue nantinya. Bahasa inggris harusnya jadi alat komunikasi aja.

Yah, sekarang udah terlanjur "Teknik Informatika", mau gimana lagi? Gue juga inget nih. Pas gue lagi ngacak-ngacak isi flashdisk gue,
gag sengaja gue buka file yang isinya daftar pilihan jurusan-jurusan gitu. dan gue lihat "teknik informatika Universitas Diponegoro", yang gue beri highlight warana kuning.
Jadi inget betapa dulu gue mengidam-idamkan buat masuk jurusan itu.

Oke, jadi sekarang intinya. Gue harus mensyukuri Apa-yang-telah-gue-pilih. Hasil pilihan gue ini kan adalah jawaban doa yang dulu gue ampe merintih-rintih buat masuk sini.
Sekarang sebagai pertanggungjawabannya, gue harus belajar. Walo gag mudeng-mudeng. Insyaallah bisalah. Cemungutt!!
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

My picture

Hi.. I am Fifa.
I want to live my life to the absolute fullest
To open my eyes to be all i can be
To travel roads not taken, to meet faces unknown
To feel the wind, to touch the star
I promise to discover myself
To stand tall with greatness
To chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com