Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Saturday, February 21, 2015

APA ITU PERJUANGAN?

Seriuosly... Kalau kamu cuma bilang “Semangat!!”, itu belum tentu perjuangan namanya.


Kamu pernah merasa sangat lelah? Muak? Bosan? Iya! Itu bagian dari perjuangan.


Anyway, ngomongin soal perjuangan. Menurut aku...

Di dunia ini ada dua jenis manusia. Manusia yang pertama mengartikann perjuangan itu adalah mencoba dan mencoba terus sampai melewati beberapa kegagalan dan akhirnya berhasil. Manusia yang kedua mengartikan perjuangan itu bersiap-siap sampai benar-benar matang, kemudian baru mencoba dan langsung berhasil.

Tidak ada yang salah. Dari segi waktu, keduanya sama-sama menghabiskan banyak waktu. Manusia yang pertama menghabiskan banyak waktu untuk mencoba dan mencoba. Manusia yang kedua menghabiskan banyak waktu untuk bersiap dan bersiap. Dalam rentan waktu yang banyak itu, keduanya sama-sama merasa lelah, bosan, dan kadang ada rasa ingin berhenti. Keduanya sama-sama berkorban. Keduanya sama-sama menghabiskan tenaga dan pikiran. Hingga akhirnya dari segi pencapaian, keduanya sama-sama berhasil. Untuk mencapai keberhasilan itu, manusia pertama unggul karena ada sesuatu yang dia pelajari/peroleh dari setiap dia mencoba dan gagal. Manusia kedua unggul karena dia punya sesuatu yang dia pelajari/peroleh selama dia bersiap.

Sebagai contoh... (uhuk) Mumpung lagi musim ngisi KRS nih..

Ada orang yang ga tau dia bisa atau tidak pada suatu matkul, sebut saja matkul X. Tapi karena jatah sks dia yang over, sebut saja 24, akhirnya dia ambil matkul X tersebut. Hingga akhirnya hasilnya tidak sesuai harapan, misal dapat C. Semester berikutnya dia ngambil matkul X lagi, dan kali ini dia dapat B. Semester berikutnya, ngambil lagi dan dapat A. Yaps.. Akhirnya sesuai harapan. Orang tersebut menghabiskan tiga semester untuk mencoba dan mencoba hingga akhirnya dia berhasil mencapai yang dia harapkan.

Ada lagi orang yang “bisa jadi sks-nya over, bisa jadi juga tidak”, yang jelas dia sadar dia belum siap untuk mengambil matkul X. Akhirnya dua semester pertama dia tidak mengambil matkul itu, tapi dia mengambil matkul prasyarat (jika ada) atau menyisihkan waktunya untuk belajar ilmu dasarnya secara personal. Hingga di semester ketiga dia mengambil matkul X tersebut dan langsung dapat A. Orang ini juga sebenarnya menghabiskan tiga semester untuk akhirnya mencapai yang dia harapkan.

Matkul X tersebut bisa jadi matkul Matematika II, PKL, TA, atau... ah sudahlah...

By the way, kalau dilihat, kedua orang tersebut menghabiskan waktu yang sama. Mereka juga sama-sama “pastinya” merasa lelah di tengah-tengah. Mereka sama-sama berjuang. Tapi...

Kadang orang pertama merasa “Ah... orang kedua beruntung banget! Sekali ngambil langsung A. Nah gue! Ngulang tiga kali baru dapat A.”

Orang pertama ini yang sebenarnya tidak melihat ke belakang, atau dia tidak tahu bagaimana orang kedua ini menghabiskan waktunya juga untuk bersiap-siap. Mungkin dia sampai lembur belajar, kursus, atau apalah. Beruntung itu adalah kesempatan yang bertemu kesiapan, bukan?

Apa sih aku.. kenapa jadi ngomongin keberuntungan gini?

Baiklah, kembali ngomongin tentang perjuangan.

Mmmm... (bentar... aku minum dulu!)

Dari contoh di atas, mungkin bisa diterapkan ke kita tentang mana sih yang lebih baik, lulus tepat waktu atau lulus di waktu yang tepat?

Orang yang lulus tepat waktu “mungkin” akan menghabiskan waktunya setelah lulus untuk mencoba-gagal-mencoba-gagal-mencoba-gagal hingga akhirnya bekerja  di tempat yang sesuai idamannya.

Orang yang lulus di waktu yang tepat “mungkin” akan menghabiskan waktunya untuk mempersiapkan CV atau portofolio selama kuliah, sampai-sampai dia bolos kuliah untuk organisasi, cuti kuliah untuk kegiatan ekstra kampus, hingga akhirnya tidak lulus-lulus. Dan ketika lulus langsung bekerja  di tempat yang sesuai idamannya.

Sekali lagi. Tidak ada yang salah dari dua hal tersebut. Keduanya sama-sama menghabiskan waktu, keduanya sama-sama bekerja di tempat idaman pada akhirnya.

Yang jelas, masuk kategori manapun kita ini. Tetaplah jadi pejuang yang total. Jangan setengah-setengah! Bayangkan jika manusia kategori pertama berhenti ketika dia masih mencoba. Bayangkan jika manusia kategori kedua berhenti ketika dia masih bersiap. Hasil sesuai harapan tentu tidak akan tercapai. Ilmu, waktu, tenaga, atau pikiran dari perjuangan yang dia habiskan sebelumnya akan sia-sia.

Big struggle comes with big result.
Perjuangan yang besar datang bersama hasil yang besar.

Semakin banyak yang kamu korbankan selama berjuang, baik itu waktu, pikiran, tenaga, uang, atau yang lain-lain, maka semakin banyak juga hasil yang kamu dapatkan. Ingat! Hasil itu bukan hanya tujuan akhir yang kamu harapkan, bisa jadi juga hikmah, ilmu, pengalaman, dan lain-lain yang kamu peroleh saat kamu berjuang. Hidup itu adil kok. Jangan mengeluh! Jangan iri!

PS : Maaf kalau ada yang tersinggung atau apa. Aku hanya menuangkan apa yang ada di pikiranku sebelum ini teriang terus di kepalaku sepanjang malam dan aku terancam insomnia. Yang jelas, aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca. So, readers... you don’t need to read it if you don’t like.

Read More

Tuesday, February 10, 2015

GAME TEBAK SAMPAH

Read More

Wednesday, February 4, 2015

Bertahan dengan Lima Ribu Rupiah

Well... satu lagi cerita tentang betapa strong dan independent-nya gue ini. Hahaha.. masih inget cerita tentang gimana gue bertahan dengan tiga ratus rupiah? Kali ini gue bakal ceritain tentang gimana gue bertahan dengan lima ribu rupiah. Iya sih. nominalnya lebih gede. Tapi percaya deh.. Cerita kali ini bener-bener bisa bikin lo nangis.. apalagi kalo lo bacanya sambil nonton drama korea, plus di sampingnya ada mbak-mbak warteg yang lagi ngiris bawang. Oke.. Abaikan!

Jadi certanya gini.. gue kan lagi KKN di Pati tuh. terus gue mau pulang ke Semarang karena ada acara gitu. Iya! Pake bis dong. It was my first time. Untungnya gue ditemenin temen KKN gue si Desinta yang pernah ngebis Pati-Semarang sebelumnya.

Di dompet gue sih tersisa Rp. 40.000 gitu. Kata Desinta sih cukup. Oke.. Aman! Oh ya.. gue beli pulsa dulu ndink sebelum pulang Rp 7000. Jadi duit gue tinggal Rp 33.000. Catet TIGA PULUH TIGA RIBU!

Selama perjalanan di bis. Tumben banget gue ga perhitungan gitu. mungkin karena beasiswa gue 'ehem' baru cair (dan serasa sok kaya, padahal tetep duitnya di ATM dan nyari ATM di desa KKN gue itu susah banget) atau ada Desinta di samping gue (dan serasa bisa utang).

Jadi.. tiap kenek bis nagih ongkos bisnya, gue kasih duit yang gue bulatin ongkosnya ke atas (uang gue ga pas maksudnya). Padahal gue yang udah biasa naik bis, tau banget kenek-kenek bis itu jarang banget ngasih kembalian ongkos bis.

Misalnya aja tadi, terminal Pati ke terminal terboyo.

Kenek : Mbak, ongkosnya mbak.
Gue     : ke Semarang berapa, Pak?
Kenek : empat belas ribu.
Gue     : (ngasih lembaran duit lima belas ribu)
Kenek : (memilah-milah duit) --> kayaknya sih mau ngambil seribuan buat kembalian gitu.
Gue     : ehm..
Kenek : Nih mbak karcisnya (kemudian pergi dan nagih ongkos ke penumpang lain).

---___--- ya udahlah Fifa.. anggaplah sedekah.

Jadi.. gue udah habis Rp 15.000 (Pati-Terboyo) plus Rp 10.000 (menuju terminal Patinya). Duit gue tinggal... Ah.. tauk ah. Gue lagi ga perhitungan.

Nah.. hampir menuju terminal terboyo itu gue pisahan sama Desinta. Dia turun duluan di Genuk, secara rumah dia deket situ. It's okey.. Gue masih tenang-tenang aja. Sampai pas di terminal terboyo, terus gue mau bayar BRT (Rp. 3500), gue baru sadar duit gue cuma tinggal Rp 4500. Gue rogoh-rogoh tempat recehan di tas gue, dan gue cuma nemu Rp 500. JADI DUIT GUE CUMA SISA LIMA RIBU DOANG!!

Oh God! Gue kan masih butuh Rp 7000 buat naik ojek dari patung  kuda ke kosan gue. Mana Desinta udah ga ada. Gimana ini? Gue panik di dalam BRT. Hujan yang turun mana makin deras pula. Langit juga mulai makin gelap. Apa ini gue lagi di adegan FTV, terus ntar mas-mas ganteng yang nganterin dari patung kuda ke kosan? Plis Fifa!

Gue minta jemput temen gue aja! Semoga dalam keadaan ujan gini mereka mau jemput. Eh Wait!! Gue baru inget, gue ga punya kontak temen-temen gue gegara gue ganti HP. Yups! Si Bambang kan lagi sakit.

Gue sms-in aja temen-temen yang habis sms-an sama gue, jadi nomornya ada di HP gue. Tapi...Ga ada yang bales. Iya sih! orang mereka ga akrab ini. Kan gue sms-annya sama partner bisnis doang. Arggghhttt!!!

Terus temen-temen deket gue cuma aktif di BBM dan gue baru inget kan gue udah uninstal BBM di HP gue. oh damn!

Gimana ini? Duit gue kurang Rp 2000 lagi. Gue makin panik. Gue pun nglihatin hujan ke jendela luar BRT. Iya! biar makin kayak di FTV.

Pikiran gue melayang ke sepanjang perjalanan dari Pati ke Semarang tadi. Yah.. gue jadi inget, tadi itu para pengamen datang silih berganti. Kebetulan pagi tadi gue habis baca tulisan tentang kehidupan pengamen yang lapaknya diambil mahasiswa pengamen. Gue jadi iba gitu lihat pengamen. Jadinya recehan di tas gue, gue keluarin terus-terusan yang kalo ditotal bisa nyampe Rp 2000 juga. Ah Fifaaaa!!!! Jangan diinget-inget! Ntar ga iklaaaassss!!!

Gue pun memalingkan pandangan ke samping gue aja. Ada ibu-ibu gitu. Berbagai imajinasi tiba-tiba muncul di otak gue.

"Bu!! Pilih nyawa atau harta! Serahin dua ribu sekarang juga!" sambil nodong pake pulpen.

Ah... tapi ga lucu kalo gue akhirnya di penjara gara-gara malak dua ribu doang.

"Bu.. boleh pinjem dua ribu. buat sesuap nasi ongkos pulang."

Ah.. tapi ntar malah ibu itu ngangkat gue jadi menantunya lagi.

Ya udahlah.. mending gue lanjut sms-in temen2 gue. berharap mereka bales sebelum BRT ini nyampe di halte Ngesrep.

Sesampainya di halte BRT Ngesrep, temen gue belum juga bales. Argggttt!!!

Apa gue jalan kaki aja ya? toh hujannya udah mendingan.. tinggal gerimis dikit. Tapi tapi... gue baru inget dulu Gue dan Uut pas malem-malem pernah ketemu orang gila di jalan menuju kosan gue. Oh Noooo!!

Akhirnya gue nekat ngajak berunding abang-abang tukang ojek.

Gue  : Bang.. ke Tanjungsari berapa?
Ojek : 8000 mbak.
Gue  : (dalam hati : busyeeet... dah naik aja. Biasanya 7000) Yah.. 5000 aja gimana bang? Duit tinggal 5000 doang nih.
Ojek : 6000 aja deh mbak.
Gue  : Ah.. ya udah. Sms temen aja ah buat jemput. (pura-pura ngetik2 HP)
Ojek : Eh.. Tanjungsarinya mana dulu? ntar yang ujung gitu lagi.
Gue  : Nggak kok. Itu seberang stove sindikat.. lurus. Gang pertama belok kiri. Ntar ada gapura tulisan 'selamat datang Tanjungsari'. Habis itu seratus meter paling dari situ.
Ojek : Ya udah..

Yes.. akhirnyaaa...

Tttt... Ttt... tapi.. ternyata setelah nyampe di gapura tulisan 'selamat datang Tanjungsari' jalanan banjir banget sumpah. Pengen bilang ke tukang ojeknya buat muter pake jalan lain. tapi ntar jadi jauh... Akhirnya gue cuma bilang "Ya udah deh bang. Jalan kaki aja. seratus meter ini. Makasih ya!"

ri Adegan paling drama pun dimulai. Di bawah gerimis kecil rintik-rintik dan gelap. Seorang cewek sendirian menelusuri jalanan gang yang penuh genangan air. Mana celana jeans-nya langsung di masukin ke banjir karena ga bisa digulung ke atas. Terus semakin ke tengah juga semakin dalem banjirnya. Fix! Sampai dengkul. Dingin!! hiks..

Sampai di kosan gue baru kepikiran.. kenapa gue nggak minta ojeknya nganterin ke ATM dulu terus nganterin ke kosan, baru dibayar, Atau gue minta anterin sampai kosan terus gue pinjem duit temen kos buat bayar ke tukang ojek. Ah!! Fifa!!! Lo emang perlu minum aqua.

Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

My picture

I want to live my life to the absolute fullest, to open my eyes to be all i can be, to travel roads not taken, to meet faces unknown, to feel the wind, to touch the star
I promise to discover myself, to stand tall with greatness, to chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE

Popular Posts

Google+ Followers

Follow by Email

Total Pageviews

Instagram

Instagram

Follow Me

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com