Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Wednesday, November 30, 2016

THE FANTASTIC BOOKS AND WHERE TO FIND THEM

Suatu ketika gue ada janji sama temen kantor gue (sebut saja namanya Alanna) buat nemenin dia perpanjangan visa ke kantor imigrasi. Janjinya sih jam 10 am, tapi waktu itu jam 8.30 Alanna tiba-tiba nge-chat,

“Afifa, I’ve already in office.”

What? Tanpa basa-basi gue langsung lempar HP dan langsung siap-siap ke kantor. Gue pikir sih dia majuin jam-nya, soalnya sehari sebelumnya dia pernah bilang bahwa dia harus ngisi training habis dari kantor imigrasi tapi belum tau jam pasti-nya.

Sesampainya di kantor, sambil megap-megap karena ngebut gue langsung aja nylonong,

“So, we will go to the immigration now? Okay… Let’s go..”
“Wait.. later..”
“What? So, why did you come here so early?”

Dan mulailah Alanna cerita panjang kali lebar kali tinggi kayak ngitung volum balok. Intinya adalah… Tadi pagi itu dia mau ke pos satpam di perumahan dia buat ngambil paketan buku yang udah dia tunggu-tunggu sebelumnya, tapi entah kenapa satpam-nya udah di depan rumah dia, nangkring di depan motor sambil nyodorin helm. Pagi itu begitu awkward, karena si satpam ga bisa bahasa inggris. Sementara Alanna juga masih belajar bahasa Indonesia. Kata-kata bahasa Indonesia yang Alanna paling bisa ya alamat kantor dan alamat rumah dia soalnya kata itu yang paling sering dia sebut buat pesan taksi/gojek sehari-hari.

Alanna pun cuma nebak-nebak maksud dari satpam tersebut. Kata Alanna, malam sebelumnya satpam tersebut bilang bahwa paketan bukunya udah sampai. Jadi mungkin satpam tersebut nyodorin helm buat nganterin dia ke pos satpam ngambil buku tsb. Di tengah jalan, satpam yang boncengin Alanna itu nyebut-nyebut tentang “alamat” dan “kantor”, jadilah Alanna yang udah apal banget “alamat kantor” langsung njawab dengan gamblang dan jelas.

Eh, tau-tau tuh satpam malah nganterin Alanna ke kantor..

Sambil turun dari motor, di depan kantor, Alanna yang heran dan bingung cuma bisa bilang, “Where is my package? Where is my book.”, sementara si satpam pergi dan entah ngomong apa.

Gue yang ndengerin cerita itu juga bingung. Itu satpam kok aneh banget. Terus Alanna nunjukin sms satpam tersebut malem sebelumnya .

Sms dari satpam : “Sini main ke pos” à analisa Alanna : pos = mail, wow.. my package finally comes.

Balesan dari Alanna (pake google translate) : “Package saya sudah tiba? Saya lagi sibuk di rumah. Tidak sekarang saya ambil” à maksud Alanna : Is that my package? I am busy in my house.  I will not take my package now.

Satpam : “Boleh main ke rumah?” à analisa Alanna : Can I deliver your package to your house?

Alanna (google translate lagi) : “Tidak, terimakasih. Mau jemput saya besok pagi.” à maksud Alanna : No thank you. I will pick it up tomorrow morning.

Mulai dari situ gue udah mulai ngakak bukan main. Gue lanjutin lagi baca sms-nya.

Satpam : jam berapa?

Alanna : jam 7.30

Dari situ gue menyimpulkan dua hal :
  1. Ternyata terjadi kesalahpahaman antara Alanna dan si satpam. Temen gue bilang mau ngambil paketannya jam 7.30, tapi gara-gara si Google Translate satpam jadi ngiranyaAlanna minta dijemput jam 7.30.
  2. Itu si satpam ngapain sms-sms gitu ya.. maap ye, sebagai follower fan page feminist dan seorang cewek yang sering ga bisa mbedain mana cowok yang ramah / mana cowok yang ganjen, gue rasa tuh satpam annoying banget sms-smsnya, but I don't know.
But anyway, beberapa hari setelah kejadian itu Alanna masih gegalauan nunggu paketan bukunya yang belum juga sampai. Ceritanya dia beli buku “Harry Potter and the cursed child” dari eBay, dan sebagai pecinta buku dan Harry Potter tentu aja dia ga sabar banget biar buku itu sampai.

Dan ya… pada tulisan blog kali ini gue mau ngomongin buku. Entah cerita pembukanya nyambung atau nggak, atau malah dipaksa nyambung, pokoknya kali ini gue mau ngomongin buku.

Setelah buku Alanna sampai, tuh buku langsung jadi terkenal di kantor. Gue bilang terkenal karena akhirnya gue “kenal” ternyata buku luar negeri tuh kayak gitu, sampulnya tebel kayak skripsi gue, isinya pakai bahasa inggris, berasa keren gitu kalo megang. Tapi emang sebelumnya gue belum pernah megang novel pake bahasa inggris sih, apalagi novel “Harry Potter and the cursed child” yang kabarnya belum dijual di Indonesia. Temen magang gue (sebut saja Jene) sampe minjem buku tersebut buat dibaca, sementara gue minjem buku tersebut buat difoto di instagram story.

Penambakan buku HarPot di Instagram Story gue


Yang bikin gue heran, baik Alanna maupun Jene bisa cepet banget nyelesaiin baca tuh buku. Alanna cuma sehari sementara Jene cuma dua hari. Nah gue, baca Al-Quran aja belum juga Katam gimana mau mulai baca novel, bahasa inggris lagi. Wkwkwkw

Dan dari situ gue mempertanyakan diri gue… Sejak kapan gue ga suka baca? Kenapa gue ga suka baca? Siapa jodoh gue sebenarnya? Dimana dia? (Okay, dua pertanyaan terakhir abaikan saja). Yang gue inget, gue pernah rajin banget pinjem buku di perpus SMP dulu. Gue inget banget buku favorit gue dulu adalah bukunya HC. Anderson, isinya dongeng-dongeng dan banyak gambarnya. Hohoho.

Entah kenapa sejak SMA gue jadi ga suka baca gitu (terutama sama bacaan fiksi, yang ga ada kaitannya sama pelajaran). Kayaknya dulu gue me-mindset diri gue bahwa banyak hal lebih penting yang harus gue lakuin selain baca buku kayak gitu, baca buku pelajaran misalnya. Tapi karena baca buku pelajaran itu ngebosenin, gue jadi meng-jugde diri gue bahwa gue tipe orang yang ga suka baca gue. Jadi setiap temen gue nawarin buku, gue selalu bilang “Nooooooooooooooo”.

Tapi ya…  Kalo jodoh itu memang ga kemana. Ibarat gue udah ditakdirkan jadi super hero yang bisa terbang, sebagaimanapun gue mengelak dari itu, ada aja korban-korban di jalanan yang harus gue tolong, ada aja sirine-sirine mobil polisi yang menarik perhatian gue buat ikut ngejar penjahat, ada aja janda-janda yang minta dinikahin. Gue ga ngerti ngomong apa, pokoknya walopun gue selalu mengelak buat baca buku, gue selalu aja dapet gratisan buku. Oke, ini buku-buku yang gue dapet.


Dua buku ini gue dapet karena menang kuis di instagram












Pernah sekali pas gue bener-bener free, gue coba baca salah satu dari buku itu, eh.. ternyata baca buku juga bikin addicted kayak nonton drama kuliah atau main game. Untung buku-buku tersebut masih gue simpen, padahal awalnya gue mau jual gitu, makanya tuh plastik belum gue buka. Hahahaha. So, mungkin gue males baca karena gue masih punya kesibukan (dan terlalu fokus sama kesibukan tsb), gue jadi kepikiran… tua nanti,, sambil duduk di kursi goyang gue bisa baca buku-buku itu sebagai bentuk apresiasi gue sama pemberinya.  J
Read More

Thursday, September 15, 2016

Late night random thought



Hola! Lagi-lagi ga bisa tidur. I don't know whether this's caused I had really full night sleep yesterday or just my overthinking mind.

Tiba-tiba aku kepikiran, kenapa orang kristen beribadah setiap hari minggu? Apakah karena ini hari libur jadi orang kristen sepakat bahwa ibadahnya minggu saja? atau justru karena ini hari yang biasa digunakan untuk ibadah orang kristen jadi dulu muncul kesepakatan bahwa minggu dijadikan hari libur?

Kalau ternyata alasan pertama yang benar, aku semakin bertanya lagi. Siapa yang dulu mencetuskan bahwa hari liburnya di hari minggu? Jadi kepikiran, gimana kalau hari liburnya di hari jumat saja? Jadi pagi atau sorenya orang kristen bisa ibadah. Siangnya orang islam bisa sholat jumat.

Haha.. aku bukan bermaksud SARA atau gimana? hanya saja hobby-ku yang suka bergumul dengan foreigner, dunia internasional, membuatku menjadi minoritas muslim.

Kadang ketika ada jadwal hectic di hari jumat, aku sering bertanya-tanya. Untung aku cewek, gimana cowok kalau mau sholat jumat.

Oh ya, menjadi minoritas muslim juga membuatku sadar bahwa memakai jilbab itu unregretful banget. Di dunia international, kadang menanyakan agama itu agak sensitif gimana gitu. Jadi mereka yang melihat jilbabku akan tahu aku muslim, mereka menghormatiku, dan ga jarang ada yang ngingetin sholat.

Mungkin ini salah satu fungsi jilbab sebagai identitas ya??

Jadi kepikiran lagi.. Di sosial meda sering banget aku nemuin post-post tentang dakwah/seruan berjilbab, tapi alasannya selalu tentang membantu laki-laki untuk menundukan pandangan.
Jujur, aku agak kontra dengan alasan tersebut. Lain halnya jika seruan berjilbab tersebut dengan alasan sebagai identitas, maka aku pro sekali. Mungkin karena aku baru mendapat hidayah.. eilah.. “mendapat hidayah”, maksudku mendapat pengalaman tentang fungsi berjilbab yang sebagai identitas. Haha.

Tapi tetap saja, aku kontra. Oke mungkin bukan kontra, tapi agak “ga srek”, jika wanita harus berjilbab dengan alasan agar laki-laki bisa menjaga pandangannya. Kesannya kayak….”Masak sih laki-laki segitunya ga bisa nahan nafsu?”

Oke… aku bukan laki-laki, jadi ga tau. Mungkin memang ada laki-laki yang seperti itu. Kita ga bisa menyalahkan hormon orang juga kan ya.

Tapi ya.. menurutku, hormon itu ibarat gen/bawaan.. jadi pengaruhnya cuma secuil persen aja, yang paling berpengaruh besar adalah lingkungan.

Maksudku, jika di lingkungannya laki-laki sudah terbiasa melihat wanita dengan hot pants dan pakaian sleeveless, maka bagi mereka ya itu biasa saja. Sehingga kemudian jika mereka ditemukan dengan wanita yang topless, mungkin itu akan menjadi sesuatu yang luar binasa.

Contohnya… mungkin… seperti yang biasa terjadi di luar negeri? Atau yang terjadi padaku. Aku cewek, tapi jujur.. dulu.. waktu jaman masih sekolah, aku merasa risih tiap ganti baju olahraga bareng temen-temen kelas. Akibatnya aku milih ganti baju sendirian di kamar mandi sampai sepi. Tapi sekarang, semenjak aku ngekos. Risihku ilang, aku biasa aja ganti baju di depan temen cewekku. Karena aku telah biasa melihat temanku ganti baju di depanku juga.

Jadi aku berkesimpulan… kebiasaan, atau lingkungan. Itu yang berpengaruh lebih besar. Apa yang telah biasa orang lihat, tidak akan membuat orang itu merasa luar binasa.

Hey… Aku jadi kepikiran lagi….

Dulu, dakwah-dakwah di social media selalu tentang berjilbab. Itu saja. Sudah. Jadi yang dibandingkan adalah orang tak berjilbab dengan orang berjilbab.

Sekarang, dakwahnya berubah jadi berjilbab/berhijab syar’i yang panjang. Jadi yang dibandingkan adalah orang yang berjilbab biasa dengan orang yang berhijab panjang.

Aku jadi bertanya-tanya, apa dakwah untuk berhijab syar’i muncul karena berjilbab saja tidak cukup? Maksudku, orang yang berjilbab sudah banyak. Jadi KKM* laki-laki juga ikut meningkat dalam memandang/menilai wanita berjilbab. Mereka butuh wanita lebih tertutup agar bisa menjaga pandangan. Hmmm.. Lalu apa yang terjadi jika wanita berhijab panjang sudah banyak, mungkinkah KKM* laki-laki naik lagi, dan wanita harus memakai cadar? Bagaimana jika wanita sudah banyak yang bercadar, mungkinkah KKM* laki-laki semakin naik, dan wanita harus dirumah saja?

Aku ga tau apa kata yang tepat untuk mengganti KKM, bahkan aku ga tau itu singkatan apa. KKM biasa digunakan di sekolah-sekolah sebagai batas tuntas nilai. Jadi jika seorang guru memandang siswanya sudah banyak yang dapat nilai bagus, KKM akan dinaikan lagi. Begitu seterusnya.

Oke.. aku udah ngantuk. Langsung ke kesimpulan saja. Sama seperti nilai di sekolah. Mungkin setiap laki-laki punya KKM-nya masing-masing dalam memandang mana wanita yang biasa atau yang luar binasa. Jadi setiap laki-laki berbeda-beda. Tergantung bagaimana hormon dan lingkungan mereka. Jadi tidak adil rasanya jika menganggap “semua” laki-laki punya KKM tinggi sehingga “semua” wanita harus menutup diri demi mereka.

Pesan moral :
Jangan perlihatkan tubuhmu, kecuali yang “biasa” terlihat di dirimu. Misal : di barat sudah biasa dengan tanktop, ya jangan tiba-tiba topless. Di arab sudah biasa pakai jilbab, ya jangan tiba-tiba kelihatan rambutnya. Di Indonesia yang biasa pakai kebaya, jangan tiba-tiba pakai koteka. Yang biasa pakai koteka, jangan tiba-tiba ga pakai apa-apa.

Terus satu lagi…

Jika ada pelecehan seksual terjadi pada wanita, jangan salahkan bagaimana dia berpakaian. Dimana-mana korban adalah korban, dan tersangka yang salah. Sama halnya jika terjadi pencurian harta di rumah seorang bangsawan, jangan salahkan karena dia kaya. Korban adalah korban, pencuri itu salah.

Satu lagi…

Ah.. bercanda…


Aku ngantuk mau tidur.. Bye..

PS : tulisan random late night thought selalu ditulis langsung dari pikiranku, tanpa melalui tahap editing. Bisa saja suatu hari nanti aku edit, atau malah aku hapus. FYI.
Read More

Saturday, August 13, 2016

August 10th 2016 (A DAY TO REMEMBER)

Seharian itu gue serasa kembali ke jaman muda gue. Bukan berarti sekarang gue udah tua. Tapi pokoknya hari itu gue ngerasa kayak gue pas jaman masih aktif kuliah. Gue punya hal untuk gue kejar, punya hal untuk gue capai, gue bisa lakuin yang gue suka tanpa mikirin ini itu, dan gue bisa jadi diri sendiri. Semua itu gue alamin dalam sehari aja, tanggal 10 Agustus 2016. Suatu hari yang gue rasa layak buat dikenang. Hari yang benar-benar berwarna. Hari yang ngebuat gue ngerasa kayak lahir kembali, BEGIN AGAIN!! Hari yang menjadi awal kemantapan gue bahwa gue udah ga perlu lagi jadi orang lain atau mikirin apa yang bakal orang lain pikirin terhadap gue. Fifa is back!

Hari itu pukul 9 am sampai 11 am gue udah agendain buat online interview sama suatu perusahaan di Amerika, sebut saja perusahaan X. Buat ngatur jam interview tersebut aja susahnya minta ampun. Ketika di Indonesia lagi tengah siang, di sana lagi tengah malam. Jadi tiap email-emailan balasannya selalu di hari berikutnya. Gue sebenernya ga terlalu berharap di sini. Yang penting nothing to lose aja, sekaligus ngukur batasan di diri gue. Secara gue belum pengen kerja full time yang kontrak lama. Gue masih pengen berjuang buat lanjut kuliah dulu.

Sebenernya juga itu adalah interview kali ketiga, yang mana interview-nya lebih ke hal teknis. Maka dari itu, gue malamnya sampai ga tidur belajar bahasa pemrograman Python. Gue baru sempet belajar malam itu karena hari-hari sebelumnya gue sibuk FGD di Dinsos.

Pagi-pagi gue beli kuota 4G (secara inet kosan yang tiba-tiba labil), gue sarapan dulu, gue udah dandan rapi, gue udah di depan komputer, udah makai headset, udah buka video call sambil nunggu jam 9 am. Eh.. tiba-tiba listrik di jalan Tirto Agung semuanya mati, dan laptop gue pun ikut mati karena laptop gue harus dicolok terus. Gue panik! Akhirnya gue nge-email interviewer via handphone tentang masalah tersebut. Sampai akhirnya… tiba-tiba ada telpon dengan nomor asing di handphone gue. Busyeet!!! Baru kali ini gue ditelpon langsung dari Amerika. Dari telpon tersebut akhirnya gue minta nego untuk dikasih waktu 15an menit lebih buat gue meluncur ke kosan temen gue.

Kosan temen gue (Milla - di Timoho) sampai gue dobrak-dobrak karena ternyata gue udah lewat 15 menit lebih. Interview ga berjalan lancar. I felt so suck. Pelajaran moral kali ini adalah ketika lo lagi capek, panik, atau apalah itu… lo ga bisa berpikir jernih. Bahkan di beberapa pertanyaan gue ngrasa tuh interviewer lagi kumur-kumur. Inggrisnya yang cepet banget atau gue yang ga bisa fokus, entahlah! Padahal dua interview sebelumnya gue ga gini-gini amat. Yah, seenggaknya gue bisa ngoding langsung di depan mereka. Ga sia-sia belajar phyton semalaman.

Habis itu gue langsung tepar di kosan temen gue sampai gue belum sempet nyeritain selengkapnya ke doi yang penasaran super banget gue interview apaan. Mata gue udah sepet banget.

Habis bangun tidur, gue pulang ke kosan gue. Gue mandi kemudian melundur ke Anjasmoro. Kali ini gue ada janji buat tanda tangan kontrak di suatu voluntary program. Iya!! Alhamdulillah gue lolos jadi IT Media Intern di sini. Ini kontraknya ga lama, jam kerjanya ga lama, udah gitu gue bakal berkecimpung sama international youth. Jadi selain buat nambah-nambah uang saku, kegiatan ini bisa buat mantepin belajar b.inggris gue sambil tetap berjuang di mimpi gue buat lanjut kuliah Master.

Habis selesai tanda tangan kontrak dan sedikit perkenalan kantor, jam 5 sore gue meluncur ke DP MALL. Gue ada janji sama temen-temen gue buat karaokean di Masterpieces. Ceritanya lagi syukurannya Dilla yang habis wisuda sekaligus perpisahan karena Dilla udah mau ninggalin Semarang. Hiks. Tapi dari situ gue sadar bahwa ternyata gue masih punya temen-temen yang seru banget di Semarang ini.

Kita selesai karaokean jam 8 malam. Selanjutnya kita berencana nonton Jateng Fair di Anjasmoro. Tapi sayangnya rencana ke Jateng Fair kita urungkan karena kita kelamaan nongkrong makan di SS Anjasmoro.

Ada cerita seru pas kita lagi makan di situ. Ada dua bule cewek dan cowok yang tiba-tiba dateng buat makan juga disitu. Semua mata langsung tertuju pada kedua bule tersebut, termasuk gue dan temen-temen gue. Hahaha. Gue amatin tuh bule sampai buka kamus buat ngartiin daftar makanan di lembar menu. Kemudian ketika waitress datangin mereka, mereka malah pakai bahasa tubuh gitu.

Gue sedih lihatnya. Gue jadi inget masa-masa gue di Korea dulu. Persis banget kayak mereka, dan gue seneng banget kalo waktu itu tiba-tiba ada orang yang bisa bahasa inggris bantuin gue translate. Gue pengen bantuin, tapi overthinking gue kumat.. Gimana yang orang lain lihat ke gue kalo tiba-tiba gue bantuin tuh bule translate? Ntar gue dikira sok nginggris? Sok nolongin? Sok akrab? Atau sok-sok lainnya.

Temen-temen gue yang waktu itu juga ikut ngamatin tuh bule tiba-tiba langsung kompak bilang ke gue, “Fah! Bantuin tuh!”. Seakan mereka bisa baca pikiran gue.

“Iya, fah! Sana bantuin! Kasihan tuh..”
“Tapi… tapi…”
“Buruan.. Nggak pa-pa!”

Temen-temen gue pada antusias banget nyuruh gue nyamperin tuh bule. Adegannya persis kayak orang yang mau lomba pidato ke panggung terus temen-temennya seakan ngasih semangat, “Kamu bisa!! Kamu pasti bisa!!” Sungguh mengharukan!

Gue pun akhirnya nyamperin tuh bule. Nggak peduli lagi orang sekitar mau bilang apa.

“Excuse me! I could help to translate that menu for you.”
“Oh… thank you.. thank you…”

Ekspresi tuh bule langsung girang banget. Gue jadi curiga, jangan-jangan ada kamera tersembunyi di sini, jangan-jangan gue lagi masuk acara semacam duit kaget gitu.

“So, what kind of food do you wanna order?”
“We want fish, and we don’t like spicy food.”

Singkat cerita. Ternyata bule tersebut dari Spanyol. Pantesan tadi pas gue translate, ada beberapa hal yang ga mereka ngerti. Gue kira pelafalan gue yang salah atau gimana? Tau gitu.. tadi Dilla aja yang nyamperin ya.. Dilla kan kadang suka nyeplas-nyeplos bahasa spanyol.. “Holla, amigos!!” Hahaha

Setelah bantuin tuh bule milih makanan, gue balik ke meja gue. Bule tersebut sampai berulang kali bilang, “Thank you so much.. Thank you so much” sambil jempolnya diangkat-angkat. Dan itu rasanya…. Seneeeng banget. Kayak ada semacam kepuasan di diri gue udah bantu orang lain.

Bersama temen-temen gue ini, gue jadi berani buat jadi diri sendiri. Mungkin kalo tadi mereka ga ndorong-ndorong gue, gue ga bakal nyamperin tuh bule. Pokoknya best-lah mereka ini. Jaman kuliah dulu, mereka juga yang ndorong-ndorong gue buat ngangkat tangan misal dosen nanya. Atau pas ikut seminar-seminar gratisan, mereka juga yang ndorong-ndorong gue buat maju ke depan dapetin doorprize.

Kita pulang jam setengah sebelas malam ke Tembalang. Hari yang melelahkan tapi seru banget. Dulu hal yang gue lalui tersebut gue anggap hal yang biasa. Gue bilang biasa karena dulu gue sering ngelamin hari-hari kayak gitu.. Hangout sama temen kampus, ikut kegiatan sana-sini, ngejar-ngejar mimpi gue, dan lain-lain.

Sekarang gue anggap hal kayak gini seru banget, karena sebelum ini gue ngalamin masa-masa yang… hampaaa.. banget… Suwung! Kosong! Flat! Masa dimana pas setiap gue bangun tidur, gue ngerasa… Ini bukan gue. Fifa yang dulu nggak kayak gini. Mungkin hal ini terjadi juga karena beberapa bulan terakhir ini gue ngalamin banyak banget perpisahan.

Mulai dari sahabat-sahabat deket gue yang udah lulus dan akhirnya perpisahan jarak pun terjadi. Hal yang ngebuat gue terlalu ambisius sama skripsi gue, ngebuat gue jadi mikir panjang buat hangout sama temen-temen gue, ngebuat gue jadi orang yang terkena sindrom lupa-bahagia, dan akhirnya ngebuat gue begitu mudah jatuh dalam jebakan yang biasa orang sebut “Cinta”. Padahal Fifa yang dulu ga kayak gini.

Kemudian pas gue lulus dan akhirnya berpisah sama status mahasiswa gue. Gue seperti terombang-ambing sama apa yang harus gue lakuin selanjutnya. Yah… you know that feeling when your dream has achieved and you feel like… DONE!! I’M DONE!! Rasanya hampa banget kalo lo ga punya mimpi karena mimpi lo udah tercapai.

Atau perpisahan dengan seseorang yang gue anggap bisa nyembuhin sindrom lupa-bahagia gue. Orang yang gue kira bakal ngerubah gue jadi lebih baik dengan ngelengkapin diri gue. Tapi disaat gue mantap, dia malah ber-alibi dengan “kritik tanpa saran” buat ninggalin gue. Hal yang malah ngebuat gue makin jadi bukan Fifa karena terlalu overthinking sama apa yang orang lain pikirin ke gue.


Yang penting sekarang. Gue masih punya temen-temen di sekitar gue. Gue punya mimpi buat gue kejar. Gue punya rutinitas baru. AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP  (gaya sponge bob).
Read More

Thursday, August 4, 2016

Begin Again

Pernahkah kamu tiba-tiba merasa begitu damai?
Seakan semesta memberimu kesempatan untuk memulai lagi?
Atau ketika kamu menemukan sesuatu untuk kamu kejar lagi?
Ketika kamu tiba-tiba sadar apa yang tidak kamu dapat memang bukan yang kamu butuhkan.
Tapi cahaya yang ada di depanmu melambai,
dan seakan berkata, "Datanglah padaku!"
Read More

Friday, June 24, 2016

Hujan Bulan Juni

Tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan Juni
Dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu

Tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan Juni
Dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu

Tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan Juni
Dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu

-Sapardi Djoko-
Read More

Wednesday, June 22, 2016

A PIN FROM TOMORROW LAND



Jika kamu pernah menonton film Tomorrow Land, kamu pasti familiar dengan pin ini. Ini adalah pin yang diberikan oleh recruiter (robot manusia dari masa depan) kepada orang-orang spesial. 

Aku bilang spesial karena hanya orang-orang hebat yang bisa mendapatkan itu. Orang yang mau bermimpi dan mau berusaha untuk mencapainya. Orang yang punya cita-cita, tak harus semuluk menjadi presiden, CEO perusahaan multinasional, atau pejabat tinggi. Cita-cita ini boleh sederhana. Sesederhana menjadi petani, musisi band, atau guru di desa terpencil. Yang penting adalah.. orang itu mau berjuang untuk mencapai cita-cita itu. tak peduli berapa kali dia gagal, berapa besar pengorbanannya, dia tetap fokus, bertekad, persistent, dan selalu mencoba hingga kegagalan itu habis. 

Pertanyaannya adalah.. jika pin ini bukan hanya di film, tapi benar-benar ada di dunia nyata, apakah kamu mau menjadi salah satu orang yang mendapatkannya?

Hah? Bukan.. Bukan.. Aku bukan recruiter, Aku hanya pengagum orang-orang seperti itu. 
Read More

Friday, June 17, 2016

Sepotong Cinta dalam Diam

Jakarta, tahun pertama
Perempuan,
Kau pasti tahu sakitnya cinta yang tak terkatakan. Cinta yang hanya mampu didekap dalam bungkam. Kata orang bahkan diam berbicara. Tapi menurutku, hal itu tidak berlaku dalam cinta. Sebab cinta harus diekspresikan dan pantang dibawa diam. Sebab cinta harusnya dinyatakan, lalu dibuktikan dengan sikap. Begitu seharusnya cinta.
Tapi aku memang tidak punya pilihan.
Maafkan!




Well... satu lagi post soundcloud ga jelas ini. Kenapa aku mengupload ini? Ya.. barangkali di luar sana ada orang yang sepertiku. Yang kadang susah tidur dan butuh cerita pengantar tidur. tapi karena udah gede, ga ada yang bacain. Jadi, browsing #storytelling di soundcloud terus didengerin sampe ketiduran. Hahaha..Trust me! It works.

Anyway.. Kali ini cerpen karya Asma Nadia berjudul "Sepotong Cinta dalam Diam". Sweet banget asli ceritanya. Musik pengiringnya ada Anda dengan judul "Tentang Seseorang". Slow gitu.. Pokoknya pas banget buat dijadiin cerita pengantar tidur.

Yaudah kalau gitu. Take your cookie and milk! It's bed time story. Enjoy it!


PS : If you have poems, short stories, tales or anything, and want me to read, I'll really glad to do that. Just reach me at afifatul.mukaroh@gmail.com Thanks

Read More

Sunday, May 29, 2016

Semester 9 ¼ (The Graduation)

Nanggung banget sih…. Semester 9 ¼ (sembilan seperempat).. Udah kayak peron kereta api di Harry Potter aja. Kenapa ga semester 10 aja sih Fa? Ga mau banget ya kelihatan telat lulusnya?

Hahahhaha…

Cuma mundur sebulanan kok. Itu juga karena kalender akademik semester genap di Undip yang tiba-tiba dimajuin (Alibi mulu lo Fah!).

Hehe…

Gue seneng banget pokoknya, karena akhirnya gue lulus!!!!

Well.. mungkin ini tulisan terakhir gue di label “Kuliah”. Gue ga bakal nulis panjang-panjang kayak tulisan-tulisan di label “Kuliah” lainnya. Seriously, di semester nanggung ini gue bener-bener mahasiswa kupu-kupu. Gue ga ikut opportunity apa-apa. Fokus gue cuma satu, “Skripsi” dan dia.

Oke.. flashback bentar… ini tulisan-tulisan gue dari semester satu – sembilan.

Semester 1
Semester 2
Semester 5
Semester 9 

Hahahhaa… Emang! Semester 1,2,5, dan 9 ga ada. Gue belum nulis. (Salah gue??!!! Salah temen-temen gueee!!!??)

Bonus! Ini foto graduation gue.



Terakhir…

Gue mau bilang terimakasih yang sebanyak-banyaknya, sebesar-besarnya, setumpah-tumpahnya pada pihak-pihak yang udah berjasa pada proses penulisan skripsi gue ini.
  1. Allah SWT atas ridho-Nya dan hidayah-Nya.
  2. Orang tua dan keluarga atas doa dan dukungannya.
  3. Dosen pembimbing (Pak Priyo) atas bimbingannya, dan waktunya, dan tanda tangan ACC-nya.
  4. Kajur (Pak Ragil) yang sekaligus dosen wali gue atas motivasinya “Mbak.. ini harus yang terakhir minta perpanjangan TA ya?”
  5. Asisten kajur (Mbak nisa) yang sering gue wa-in dosbing/kajur udah dateng belum.
  6. Admin Lab (Mas Beni) yang sering gue minta tolongin ngeprint di lab pas gue buru-buru mau nge-print skripsi.
  7. Emi yang selalu ngingetin gue nyekripsi, walaupun saat itu jauh di Makassar sana ya.
  8. Anis yang rajin masak dan tiba-tiba bawa makanan ke kamar gue pas gue lupa makan karena nyekripsi.
  9. Enjang yang udah minjemin laptop Black Denil-nya buat ngejalanin aplikasi skripsi gue yang berat ini.
  10. Eka (next door roommate) yang udah jadi temen ngerjain skripsi bareng.
  11. Patrick 2.0, laptop putih gue, buat ngetik-ngetik skripsi.
  12. Dan temen-temen semuanya, temen-temen seangkatan (Elevatics), temen-temen Android study group, temen-temen kosan (baik kosan lama maupun kosan sekarang), temen-temen GSA, temen-temen blogger community (Kancut Keblenger), temen-temen kerja (part time callcenter), temen-temen pemburu takjil, yang udah lulus bikin gue makin termotivasi buat nyelesein skripsi, dan yang belum lulus bikin kita saling nge-support dalam nyekripsi.
Pokoknya makasih banget. Haha. Udah kayak lembar “Kata Pengantar” aja yak?
So, what’s next Fifa? You may read this post Fifa dan Cita-Cita


Tambahan :
Euphoria skripsi yang belum ilang-ilang, bahkan saat gue udah wisuda…

Suatu ketika di lampu merah
Fah, itu ada plat huruf O. Udah dapet belum yang huruf O? | Kemarin kan gue habis sidang Sist. Udah ga perlu pelat-pelat lagi. | Oh iya ya..
Suatu ketika di toko jilbab
Aku pilih jilbab ini ah. Biar bisa buat kuliah juga (ngebayangin bimbingan) | Lo kan udah ga ada kuliah, Fah (beli jilbab juga buat wisuda besok paginya padahal)| Oh iya.. Gue udah lulus ya? Lupa.
Suatu ketika di tempat kerja

Fah, kok ga nyambi nyekripsi lagi. Gimana pelat-pelatnya itu? | Udah selesai mas | Oh iya? | Udah di ACC juga | Tinggal sidang dong. Kapan sidangnya? | Udah wisuda malah -_-
Read More

Friday, May 27, 2016

Fifa dan Cita-Cita

Interviewer : Tell me about your leadership experience?
Me                : Well, I have ever been an admin in whatsapp group  ;)

Gue ga tau kenapa gue ngebuka tulisan ini dengan sebuah percakapan interview di atas. Plis… Leadership experience gue ga sebatas admin di whatsapp group kok. Gue juga pernah jadi pemimpin doa waktu buka puasa bareng keluarga gue. #TurunkanFifa

Well.. Kenapa tiba-tiba gue ngomongin interview kerja? Karena akhir-akhir ini temen-temen gue lagi gencar-gencarnya ikut yang namanya job fair atau sejenisnya. Sementara gue? Gue malah mikirin kapan gue mau operasi pengambilan logam platina di tulang bahu gue yang pernah patah ini. Kan lumayan, logam platina biasa dijadiin perhiasan. Kalo gue jual lagi gue bisa balik modal. (Mental dagang, biar kayak Mail di Upin Ipin)

Gue baru aja wisuda akhir April kemarin dan udah ada aja yang nanyain, “Sekarang kerja dimana, Fa?” Yang gue heranin… Kenapa yang mereka tanya begituan? Gimana kalo cita-cita gue bukan mau kerja? Bisa aja kan gue mau perjalanan ke Barat mengambil kitab suci, atau mencari negara Atlantik yang hilang, atau mungkin pergi melamar pangeran George.

Interviewer : Baik, kalau begitu apa rencanamu ke depannya?
Me : makan siang
Interviewer : Bukan.. jangka panjang kemudian.
Me  : Oh.. makan  malam.

Ngomongin soal cita-cita, sejak kecil ampe sekarang cita-cita gue sebenernya sering banget berubah-ubah.

Waktu SD, gue pernah punya cita-cita jadi penjahit. Iya! Waktu itu gue belum tau istilah “Fashion Designer” or sejenisnya. Jadi kalau ditanya guru, gue malah diremehin gitu. Padahal itu kan passion gue waktu itu. Haha. Saat itu gue suka banget ngejahit baju buat barbie gue. Kakak gue aja ampe kagum gitu. Model bajunya lucu-lucu and unik katanya. Sampe akhirnya gue ketahuan kalo kain yang gue pake buat njahit kadang hasil nyobek bajunya kakak. -_- Gue kelas 3 SD waktu itu. Jangan salahin gue.

Kelas 4 SD, gue pernah pengen jadi penulis princess. Gue inget banget dulu waktu kelas 4 gue nulis dongeng judulnya “Putri Bunga”. Biasalah… ceritanya tentang princess-princess yang akhirnya menikah dengan pangeran, and happily ever after.

Kelas 5 SD gue pernah pengen jadi pelukis. Gara-garanya gue selalu dapet nilai tertinggi di kelas waktu ngegambar. Haha. Padahal kalo udah disuruh ngewakilin sekolah di tingkat kecamatan, gambar gue udah kayak remukan mie instan yang jatuh di kompor.

Waktu kuliah… cita-cita gue mungkin berubah ratusan kali. Awal kuliah sih gue fix banget pengen jadi programmer or software engineer. Tapi di akhir kuliah, di jaman-jaman gue nulis skripsi, gue pernah di titik yang…. “Cita-cita gue lulus aja udah! Itu aja! Ga lebih”.

Kadang, cita-cita gue juga mulai jadi random. Nonton film The Martian, tiba-tiba pengen jadi astronot. Nonton film Mission Impossible, tiba-tiba pengen jadi agen rahasia. Nonton film Marvel, tiba-tiba pengen jadi power ranger.

Bahkan kalo udah capek banget sama revisian, cita-cita gue jadi… “Gue mau nikah aja udah, mau jadi ibu rumah tangga yang sepenuhnya! Ga sarjana ga pa-pa”, tapi semua berubah ketika tiba-tiba gue sadar… Iya! Jodohnya belum dateng. ---___---

Setelah lulus ini. Cita-cita bukan lagi perandaian, karena langkah gue sekarang adalah cita-cita tersebut. Gue ga boleh main-main dalam menentukan keputusan. Harus diukur, dianalisa, ditimbang, dan disimpulkan dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Spoiler bentar : Habis ini gue bakal nulis agak serius. Isinya berupa analisa gue yang udah ngebuat gue insomnia beberapa hari ini.

Oke, kali ini serius. Jauh di lubuk hati terdalam, sejak SMA sebenernya gue pengen lanjut S2 di luar negri. Iya sejak SMA. Keinginan tersebut juga gue sebut pas wawancara beasiswa waktu gue mau masuk kuliah dulu (Yak! 5 tahun yang lalu). Rasanya ada sesuatu di jiwa gue, dimana gue suka banget belajar. Gue selalu haus akan ilmu pengetahuan. Pengetahun bukan cuma dari bangku kuliah lho ya. Bisa aja dari lingkungan kita. Jadi, gue pengen S2 bukan cuma karena gue pengen pinter, tapi gue percaya bahwa lingkungan juga bakal ngebentuk karakter gue. Gue suka ketika gue bisa ketemu orang-orang hebat yang akhirnya bisa menginspirasi gue.

Proses pengerjaan skripsi yang molor dari harapan (mundur sebulanan doang kok) (tapi tetep aja gue harus bayar SPP jadinya) ngebuat gue belajar untuk fleksibel dengan cita-cita gue. Karena orang yang biasa minum obat pake pisang, terus terpaksa minum pake air, tetep aja airnya doang yang ketelen, alhasil obatnya dikunyah sekalian. Pahit. Pahit banget.

Gue pernah cerita tentang mimpi gue ini ke beberapa cowok, dan beberapa di antaranya terlihat kontra dengan ini. Ada yang bilang bahwa cewek sampe S1 aja cukup, karena cewek ga ada tanggungan buat menafkahi keluarga. Ada juga yang malah beranggapan bahwa orang yang S2 itu bakal kehilangan jiwa kewirausahaannya.

Dari situ gue sempet curhat sama temen-temen cewek gue… dan beberapa di antara mereka beranggapan “Fa, kalau kamu kuliah lagi. Ya kamu bakal gini-gini terus. Kamu bakal asik belajar, belajar, dan belajar, ga merhatiin diri kamu yang sampe kurus kering gini.”

Selain itu.. Percaya atau nggak, gue serasa kembali ke cita-cita gue saat kelas 4 SD dulu. Bertemu pangeran, menikah, happily ever after. Terus tiba-tiba gue inget bisik-bisik masyarakat di Indonesia tentang cewek yang pendidikannya tinggi, “Guys will scared of you”.

Saat itu gue berada di titik yang “fix! gue mau kerja aja”. Dengan kerja gue bisa punya uang sendiri, ada waktu ngerawat diri gue, ngemanjain diri gue, liburan, dan yang jelas gue bakal inget terus buat bahagia.

Dan tiba-tiba gue nemu tulisan ini…

Indonesian Women : a higher education vs. marriage 
How does it feel to be a woman who wants to pursue a higher education in Indonesia? Can be quite challenging for some. There will be quite many text messages or comments in social media asking “When will you get married?” or “why you never post or upload something about a guy?” (like seriously you ask about these stuff?!!) The pressure just come from all the directions, thus if you don’t explode, you are a really high quality woman.
When I decided to continue master (and Abroad) some ‘friends’ told me. “Guys will be scared of you.” that’s the first stereotype. The second is, “If you will end up at the kitchen, why should you spend so much time to study?”
-First point, I love to cook. But I will not spend my life just for cooking. I have this thing called ‘passion’ to learn. I can’t be categorized as smart, no! I am just very determined and passionate in getting what I want. I love to study here. The more I study, the more I realize that I still know very less.
The more I study, the more attractive knowledge is, even though the consequences are getting really tired and lack of sleep. I will finish my master soon. I will be 24 y.o. when I finish master. I’ve been changing a lot for these 2 years. If at the past because everybody gets married then I want it too, now, I am more concern about repairing the quality of myself. So when somebody blames my ‘higher education’ as the reason why I am not married until now, it is totally wrong.
Marriage is a big deal, you have to be able to wake up really early, preparing food, dealing with the baby, loosing me time, and the most important are ‘compromises’. Spending the time for dating or being close to somebody special is nice, but spending ‘your whole time’ with that somebody, I think it would need patience in compromising things. Those things I am practicing right now to be able to handle those stuff before I get married.
At the moment, I am really enjoying to live independently, earn money (from the scholarship :p), having my own place and learn to manage it, buy things those I want, I think it is once in a lifetime. It is nice to learn about how to be an independent woman, because being independent is necessary no matter If you are married or not.
I like this quote from a woman. “I don’t have to wait until prince charming comes with his white horse because I already have my own horse.” –A general manager in a multinational company.
-Second point, I’ve witnessed so many broken marriages in my 24 years of life. And my mom was also ‘a single parent’ for 15 years. But she was so strong besides she was also well educated. She knew how to earn money, raised two kids, fixed the electricity, repaired the broken ceiling, she cooked very nice, and she is very pretty in spite of her lacks as a single mom. She always taught me, “don’t complain too much, and if you can handle things by yourself then do it, instead of asking for help.”
Whereas I saw so many women were left by their husband and they were totally broken. They did not know how to earn money, they did not know how to deal with difficult situations, thus, it might affect their children mentally and physically.
Besides that, to answer the question “guys will be scared of you”, I am questioning why we should marry somebody that does not have that confident and eagerness to develop himself? We shouldn’t pretend to be dumb just to make a man feel confident.
There is a nice advice from a motivator, "Use your logic before you fall in love. Attraction can be an accident, but falling in love is a decision. Be logic before you fall in love, because once you do, it will be too difficult to be logic.”
I think a smart and a nice woman will ‘motivate’ her partner to be a better man. Besides a great man, there always be a great woman. Look at real examples, Aisyah, the wife of Rasul Muhammad SAW, she was the smartest woman in her era. The outstanding scientist yet romantic couple Pierre Curie and Marie Curie, Johan Sebastian Bach and Anna Magdalena, Bill and Melinda gates, the ex- President of Indonesia and aviation scientist -Bacharudin Jusuf Habibie and dr. Hasri Ainun and so many other examples out of there.
-The third point is, it is the right of the person to keep her/his personal life private. Don’t complain about other people’s life unless it is related to you. You can be a caring person and give an advice, but let’s draw a line in between caring and too much curious about other’s life.
-The last point, the quality of a person is not determined by if he/she is single/taken. The quality of a person is determined by how much this person can bring a great impact for his/her surroundings.
Zahrina- currently pursuing MSc. from Universiteit Gent, Belgium and University of Groningen The Netherlands

Sumpah! Gue ngerasa setiap baris tulisan tersebut bener-bener gue! Bahkan di bagian gue pernah punya ibu hebat dan mandiri yang single parent ngebesarin gue. Dan gue juga setuju banget yang bagian “Why we should marry somebody that doesn’t have that confident and eagerness to develop himself?” Yaps!! Sama kayak penulis di atas, I also agree that... instead... a man will be more developed (motivated) with a smart and nice woman. Besides a great man, there always be a great woman, right?

Gue jadi inget perjuangan gue dulu buat menuhin jiwa yang selalu “haus akan pengetahuan” ini. Gue sampe pernah mogok makan agar ortu gue ngebolehin gue lanjut di SMA 1. Gue juga pernah sampe nekat ke Semarang untuk pertama kalinya, sendirian di Semarang, cuma buat nanyain beasiswa di Undip. Gue pernah pertama kalinya dan sendirian ke Jakarta, nangis-nangis biar kakak gue mau minjemin gue 10 juta, mangkir satu semester, demi gue bisa belajar sebagai exchange student di Korea. God! Gue sampai seambisius itu demi menuhin mimpi gue. Dan sekarang, hanya karena omongan sekitar gue hampir goyah. Gue prihatin sama diri gue sendiri. Mana Fifa yang duluuuu????

Well, ini BUKAN berarti GUE HARUS KUDU BANGET LANJUT S2. Pelajaran hidup waktu gue nulis skripsi, yang tentang fleksibilitas juga harus gue terapin (kita belajar dari pengalaman hidup ya untuk diterapkan bukan? Bukan cuman buat tulisan aja). Maksud gue adalah gue bakal ngembaliin S2 jadi prioritas (utama) mimpi gue. Gue bakal ambisius buat ngejar mimpi gue itu, tapi gue tetep fleksibel pada hasilnya.

Satu lagi…

“Kenalin batasan diri lo, agar lo bisa melampauinya!”

Kenapa tiba-tiba gue nulis itu? Well.. itu reminder buat gue aja sih. Gue tiba-tiba inget temen gue yang bilang, “Fa, kalau kamu kuliah lagi. Ya kamu bakal gini-gini terus. Kamu bakal asik belajar, belajar, dan belajar, ga merhatiin diri kamu yang sampe kurus kering gini.”

Hal tersebut ngebuat gue ber-mindset bahwa gue ga merhatiin diri gue karena gue belajar. Yang selanjutnya mindset ini ngebuat gue nyalahin “Belajar” atas “diri gue yang ga keurus”. Haha.. Gue jadi nyalahin kelebihan gue atas kekurangan gue. Selanjutnya lagi, hal ini ngebuat gue berpikir bahwa gue harus milih salah satu. Kalo gue mau punya kelebihan ini, ya gue harus punya kekurangan ini. Kalo gue mau kekurangan gue ilang, ya kelebihan gue juga bakal ilang. Duh.. gue serasa jadi psikolog. Haha..

Intinya gue lagi mau ngenalin diri gue, dan ternyata mindset gue tersebut salah! Salah besar! Kenapa salah? Jadi begini….

Gue sempet sharing-sharing sama temen gue yang udah kerja. Dan komentar dia gini, “Siapa bilang orang kerja juga ga ada tekanannya? Yakin kalo milih kerja jadi ada waktu buat ngurus diri?”
Pertanyaan temen gue itu ngebuat gue flashback dimana gue pernah kerja di salah satu proyek di dinas sosial jateng. Gue sampe ninggalin skripsi gue demi ngerjain itu.

Fix! Dari itu gue sadar. Pada dasarnya, kekurangan gue ini ga ada kaitannya sama kelebihan gue. Kekurangan gue ini “ada” karena salah satu keterbatasan pada diri gue yang ternyata gue hanya bisa konsentrasi pada satu hal.

“Konsentrasi pada satu hal aja” emang ngebuat gue bener-bener total berjuang pada hal tersebut dan mungkin ngebuat gue jadi superior/master di bidang itu, tapi gue jadi nglupain hal-hal lain yang gue anggep sederhana, tapi sebenernya penting. Secara tragis gue bilang gue jadi lupa bahagia, lupa ngemanjain diri gue sendiri. Diri gue kan sebenernya juga butuh belaian piknik, hiburan, perawatan, olahraga, tidur cukup, dan lain sebagainya.

Jadi gue berkesimpulan, gue mau kerja pun (bukan kuliah), kalo gue ga ngenalin diri gue yang ternyata hanya bisa konsentrasi pada satu hal. Gue juga tetep bakal gini-gini aja. Gue bakal asik kerja, kerja, dan kerja sampe gue ga merhatiin diri gue yang kurus kering gini. Haha..

So, to conclude your reminder, Fa! Lo tetep berjuang aja buat S2 lo! Jadilah master di bidang lo! Tapi kali ini lo harus belajar buat bisa konsentrasi ke lebih dari satu hal. Ngenalin keterbatasan lo aja ga cukup, lo harus bisa melampaui batasan tersebut.  Ganbatte!


PS : Tanggal 31 Mei ini gue bakal SBMPTN operasi pengangkatan pen di bahu gue. Moga lancar ya.. amin..
Read More

Wednesday, March 16, 2016

Antara Mandiri atau Suka Menyendiri

Dulu..  Aku mengagung-agungkan yang namanya kemandirian. Masa kecilku yang selalu ditinggal ibu bekerja karena ayah telah meninggal membuatku terbiasa sendiri.

Bisa melakukan hal sendiri, tidak merepotkan orang lain, bagiku adalah hal yang keren.Thus, kalau kamu membaca blogku, instagramku, status-status facebook-ku, atau apalah.. Kamu akan melihat bahwa aku dengan bangga membagi pengalaman tentang perjalanan atau perjuangan yang aku lakukan sendiri.

Ketika seseorang meninggalkanku, mindset-ku selalu mengkuatkanku "You are an independent woman, fa! You can! Even without him/her!"

Ketika aku lelah melakukan sesuatu, mindset-ku menyemangatiku "Selama kamu bisa sendiri, jangan merepotkan orang lain."

Tidak jarang aku menolak tawaran pertolongan orang lain (selama aku bisa melakukan sendiri), dan tidak jarang juga aku menolak menolong orang lain (untuk sesuatu yang aku anggap bisa dia lakukan sendiri).

"Fa.. Mau dianterin ke stasiunnya?" | "Ga usah... Ga usah... Aku naik BRT aja"

"Fa.. Aku ga tau alamatnya. Temenin yuk" | "Paste alamatnya di GPS aja. Trs ikutin ntr nyampe sendiri"

"Fa... Jadi kita nunggu di terminal nomer brp nih?" | "Hmm..." | "Aku tanyain ke orang aja ya." | "Tunggu... Tunggu... Pasti ada denah terminal di sekitar sini."

Hingga akhirnya aku sadar. Ah tidak. Rem-ku sepertinya blong! Hal-hal seperti itu lama-lama membuatku lebih suka menyendiri. Dan menyendiri lama-lama membuatku seperti orang yang anti sosial.

Aku ingat dulu aku pernah bilang ke seseorang,

"Ntar pas sidang skripsi aku ga mau ngasih tau siapa-siapa", ucapku.

"Jangan gitu. Seenggaknya kasih kabar ke mereka. Biar mereka merasa dihargai.", jawabnya.

Hingga akhirnya... Kemarin tanggal 14 Maret 2016 aku sidang skripsi. Aku pun mengabarkan tentang hal tersebut ke teman-temanku.

Ternyata mereka datang... Dan dengan datangnya mereka, ada hal yang tidak bisa dijelaskan dengan logika betapa menyenangkannya itu.

Iya... Ternyata rasanya senang sekali, ketika selesai sidang.. Teman-teman kita langsung menyalami kita, memberi selamat, memberi selempang, bunga, atau lainnya. Senaaaaang sekali... Dan benar-benar berkesan. Lebih berkesan dari sekedar maju ke depan peserta upacara untuk menerima piala kejuaraan, atau memperoleh IP 4.

Bahkan, Ada beberapa hal tak terduga berjalan lebih mudah karena ada mereka. Seperti saat sidang ternyata dosen pengujiku menemukan typo di lembar berita acara. Untung ada Satria dan Indi yang menungguiku di luar dan membantu mengeprint ulang.

Dari sidangku kemarin itu aku belajar suatu hal, bahwa... Boleh menjadi mandiri, tapi jangan sampai itu membuatmu suka menyendiri. Bersama teman-teman itu menyenangkan, bahkan di moment yang bisa kamu lakukan sendiri. Walaupun ga bisa dijelaskan dengan logika, pokoknya ada ketenangan, kebahagiaan, ketika ada teman di sekitar kita.

Sekarang.... Nggak bisa dipungkiri bahwa tolong menolong ke suatu hal sesederhana apapun itu adalah bentuk awal terjalinnya komunikasi antarteman. Sekali lagi... Boleh menjadi mandiri, tapi menolong atau ditolong hal yang sederhana juga bisa mengikat silaturahmi.

Sesederhana meminta bawang merah ke tetangga ketika mau masak dan kehabisan. Sesederhana menanyakan jam ke teman samping bangku ketika jam kuliah. Semua itu bisa dilakukan sendiri, tapi... Akan ada ikatan tersendiri ketika kita pernah menolong atau ditolong teman.

Nah fif... Sekarang tau kan? Hal sederhana oleh temanmu (yang walau kamu bisa lakukan sendiri) bisa menyenangkanmu. Jadi jangan ragu untuk melakukan hal sederhana pada temanmu (yang walau sebenarnya bisa temanmu lakukan sendiri), karena itu akan menyenangkan mereka. Dan dengan mereka senang, maka kamu juga akan senang. :)

Well... Mandiri dan suka menyendiri menurutku memang dua sifat positif dan negatif yang hampir mirip. Jika keblablasan dan tidak di-rem, maka akan menjadi tidak seimbang. Ga mandiri itu ga baik, terlalu suka menyendiri juga ga baik.

Tapi ya... Memang penilaian orang tentang kadar mandiri atau kadar suka-meyendiri itu berbeda. Ada yang menurut kita itu mandiri, menurut orang lain tidak. Menurut kita tidak suka meyendiri, menurut orang lain iya. Ya... Semoga kita termasuk orang bijak, yang selalu memakai kaca mata positif ketika menilai orang lain. Sehingga kita bukan termasuk orang yang bisa melihat semut di seberang lautan, tapi tak bisa melihat gajah di pelupuk mata.

Oh ya... Dua sifat tadi ku rasa bisa dianalogikan juga dengan sifat percaya diri dan sombong, rendah hati dan minder, pecicilan dan enerjik, tegas dan keras, pekerja keras dan ambisius, humoris dan gila, dan lain sebagainya. Ya... Hampir mirip. Yang jelas, jika ada orang yang mempunyai dua sifat yang hampir mirip tersebut, semoga aku termasuk orang yang selalu memakai kaca mata positif. Amin.

PS : sangking senengnya, aku sampai bingung mau memulai to-do list habis sidang yg mana... Ke pantai? Nonton film serial? Atau.....

Read More

Saturday, February 6, 2016

What A Wonderful World

I see trees of green, red roses too
I see them bloom for me and you
And I think to myself what a wonderful world.

I see skies of blue and clouds of white
The bright blessed day, the dark sacred night
And I think to myself what a wonderful world.

The colors of the rainbow so pretty in the sky
Are also on the faces of people going by
I see friends shaking hands saying how do you do
But they're really saying I love you.

I hear baby's cry, and I watched them grow
They'll learn much more than I'll ever know 
And I think to myself what a wonderful world.
Yes, I think to myself what a wonderful world
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

My picture

I want to live my life to the absolute fullest, to open my eyes to be all i can be, to travel roads not taken, to meet faces unknown, to feel the wind, to touch the star
I promise to discover myself, to stand tall with greatness, to chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE

Blog Archive

Popular Posts

Google+ Followers

Follow by Email

Total Pageviews

Instagram

Instagram

Follow Me

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com