Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Saturday, August 13, 2016

August 10th 2016 (A DAY TO REMEMBER)

Seharian itu gue serasa kembali ke jaman muda gue. Bukan berarti sekarang gue udah tua. Tapi pokoknya hari itu gue ngerasa kayak gue pas jaman masih aktif kuliah. Gue punya hal untuk gue kejar, punya hal untuk gue capai, gue bisa lakuin yang gue suka tanpa mikirin ini itu, dan gue bisa jadi diri sendiri. Semua itu gue alamin dalam sehari aja, tanggal 10 Agustus 2016. Suatu hari yang gue rasa layak buat dikenang. Hari yang benar-benar berwarna. Hari yang ngebuat gue ngerasa kayak lahir kembali, BEGIN AGAIN!! Hari yang menjadi awal kemantapan gue bahwa gue udah ga perlu lagi jadi orang lain atau mikirin apa yang bakal orang lain pikirin terhadap gue. Fifa is back!

Hari itu pukul 9 am sampai 11 am gue udah agendain buat online interview sama suatu perusahaan di Amerika, sebut saja perusahaan X. Buat ngatur jam interview tersebut aja susahnya minta ampun. Ketika di Indonesia lagi tengah siang, di sana lagi tengah malam. Jadi tiap email-emailan balasannya selalu di hari berikutnya. Gue sebenernya ga terlalu berharap di sini. Yang penting nothing to lose aja, sekaligus ngukur batasan di diri gue. Secara gue belum pengen kerja full time yang kontrak lama. Gue masih pengen berjuang buat lanjut kuliah dulu.

Sebenernya juga itu adalah interview kali ketiga, yang mana interview-nya lebih ke hal teknis. Maka dari itu, gue malamnya sampai ga tidur belajar bahasa pemrograman Python. Gue baru sempet belajar malam itu karena hari-hari sebelumnya gue sibuk FGD di Dinsos.

Pagi-pagi gue beli kuota 4G (secara inet kosan yang tiba-tiba labil), gue sarapan dulu, gue udah dandan rapi, gue udah di depan komputer, udah makai headset, udah buka video call sambil nunggu jam 9 am. Eh.. tiba-tiba listrik di jalan Tirto Agung semuanya mati, dan laptop gue pun ikut mati karena laptop gue harus dicolok terus. Gue panik! Akhirnya gue nge-email interviewer via handphone tentang masalah tersebut. Sampai akhirnya… tiba-tiba ada telpon dengan nomor asing di handphone gue. Busyeet!!! Baru kali ini gue ditelpon langsung dari Amerika. Dari telpon tersebut akhirnya gue minta nego untuk dikasih waktu 15an menit lebih buat gue meluncur ke kosan temen gue.

Kosan temen gue (Milla - di Timoho) sampai gue dobrak-dobrak karena ternyata gue udah lewat 15 menit lebih. Interview ga berjalan lancar. I felt so suck. Pelajaran moral kali ini adalah ketika lo lagi capek, panik, atau apalah itu… lo ga bisa berpikir jernih. Bahkan di beberapa pertanyaan gue ngrasa tuh interviewer lagi kumur-kumur. Inggrisnya yang cepet banget atau gue yang ga bisa fokus, entahlah! Padahal dua interview sebelumnya gue ga gini-gini amat. Yah, seenggaknya gue bisa ngoding langsung di depan mereka. Ga sia-sia belajar phyton semalaman.

Habis itu gue langsung tepar di kosan temen gue sampai gue belum sempet nyeritain selengkapnya ke doi yang penasaran super banget gue interview apaan. Mata gue udah sepet banget.

Habis bangun tidur, gue pulang ke kosan gue. Gue mandi kemudian melundur ke Anjasmoro. Kali ini gue ada janji buat tanda tangan kontrak di suatu voluntary program. Iya!! Alhamdulillah gue lolos jadi IT Media Intern di sini. Ini kontraknya ga lama, jam kerjanya ga lama, udah gitu gue bakal berkecimpung sama international youth. Jadi selain buat nambah-nambah uang saku, kegiatan ini bisa buat mantepin belajar b.inggris gue sambil tetap berjuang di mimpi gue buat lanjut kuliah Master.

Habis selesai tanda tangan kontrak dan sedikit perkenalan kantor, jam 5 sore gue meluncur ke DP MALL. Gue ada janji sama temen-temen gue buat karaokean di Masterpieces. Ceritanya lagi syukurannya Dilla yang habis wisuda sekaligus perpisahan karena Dilla udah mau ninggalin Semarang. Hiks. Tapi dari situ gue sadar bahwa ternyata gue masih punya temen-temen yang seru banget di Semarang ini.

Kita selesai karaokean jam 8 malam. Selanjutnya kita berencana nonton Jateng Fair di Anjasmoro. Tapi sayangnya rencana ke Jateng Fair kita urungkan karena kita kelamaan nongkrong makan di SS Anjasmoro.

Ada cerita seru pas kita lagi makan di situ. Ada dua bule cewek dan cowok yang tiba-tiba dateng buat makan juga disitu. Semua mata langsung tertuju pada kedua bule tersebut, termasuk gue dan temen-temen gue. Hahaha. Gue amatin tuh bule sampai buka kamus buat ngartiin daftar makanan di lembar menu. Kemudian ketika waitress datangin mereka, mereka malah pakai bahasa tubuh gitu.

Gue sedih lihatnya. Gue jadi inget masa-masa gue di Korea dulu. Persis banget kayak mereka, dan gue seneng banget kalo waktu itu tiba-tiba ada orang yang bisa bahasa inggris bantuin gue translate. Gue pengen bantuin, tapi overthinking gue kumat.. Gimana yang orang lain lihat ke gue kalo tiba-tiba gue bantuin tuh bule translate? Ntar gue dikira sok nginggris? Sok nolongin? Sok akrab? Atau sok-sok lainnya.

Temen-temen gue yang waktu itu juga ikut ngamatin tuh bule tiba-tiba langsung kompak bilang ke gue, “Fah! Bantuin tuh!”. Seakan mereka bisa baca pikiran gue.

“Iya, fah! Sana bantuin! Kasihan tuh..”
“Tapi… tapi…”
“Buruan.. Nggak pa-pa!”

Temen-temen gue pada antusias banget nyuruh gue nyamperin tuh bule. Adegannya persis kayak orang yang mau lomba pidato ke panggung terus temen-temennya seakan ngasih semangat, “Kamu bisa!! Kamu pasti bisa!!” Sungguh mengharukan!

Gue pun akhirnya nyamperin tuh bule. Nggak peduli lagi orang sekitar mau bilang apa.

“Excuse me! I could help to translate that menu for you.”
“Oh… thank you.. thank you…”

Ekspresi tuh bule langsung girang banget. Gue jadi curiga, jangan-jangan ada kamera tersembunyi di sini, jangan-jangan gue lagi masuk acara semacam duit kaget gitu.

“So, what kind of food do you wanna order?”
“We want fish, and we don’t like spicy food.”

Singkat cerita. Ternyata bule tersebut dari Spanyol. Pantesan tadi pas gue translate, ada beberapa hal yang ga mereka ngerti. Gue kira pelafalan gue yang salah atau gimana? Tau gitu.. tadi Dilla aja yang nyamperin ya.. Dilla kan kadang suka nyeplas-nyeplos bahasa spanyol.. “Holla, amigos!!” Hahaha

Setelah bantuin tuh bule milih makanan, gue balik ke meja gue. Bule tersebut sampai berulang kali bilang, “Thank you so much.. Thank you so much” sambil jempolnya diangkat-angkat. Dan itu rasanya…. Seneeeng banget. Kayak ada semacam kepuasan di diri gue udah bantu orang lain.

Bersama temen-temen gue ini, gue jadi berani buat jadi diri sendiri. Mungkin kalo tadi mereka ga ndorong-ndorong gue, gue ga bakal nyamperin tuh bule. Pokoknya best-lah mereka ini. Jaman kuliah dulu, mereka juga yang ndorong-ndorong gue buat ngangkat tangan misal dosen nanya. Atau pas ikut seminar-seminar gratisan, mereka juga yang ndorong-ndorong gue buat maju ke depan dapetin doorprize.

Kita pulang jam setengah sebelas malam ke Tembalang. Hari yang melelahkan tapi seru banget. Dulu hal yang gue lalui tersebut gue anggap hal yang biasa. Gue bilang biasa karena dulu gue sering ngelamin hari-hari kayak gitu.. Hangout sama temen kampus, ikut kegiatan sana-sini, ngejar-ngejar mimpi gue, dan lain-lain.

Sekarang gue anggap hal kayak gini seru banget, karena sebelum ini gue ngalamin masa-masa yang… hampaaa.. banget… Suwung! Kosong! Flat! Masa dimana pas setiap gue bangun tidur, gue ngerasa… Ini bukan gue. Fifa yang dulu nggak kayak gini. Mungkin hal ini terjadi juga karena beberapa bulan terakhir ini gue ngalamin banyak banget perpisahan.

Mulai dari sahabat-sahabat deket gue yang udah lulus dan akhirnya perpisahan jarak pun terjadi. Hal yang ngebuat gue terlalu ambisius sama skripsi gue, ngebuat gue jadi mikir panjang buat hangout sama temen-temen gue, ngebuat gue jadi orang yang terkena sindrom lupa-bahagia, dan akhirnya ngebuat gue begitu mudah jatuh dalam jebakan yang biasa orang sebut “Cinta”. Padahal Fifa yang dulu ga kayak gini.

Kemudian pas gue lulus dan akhirnya berpisah sama status mahasiswa gue. Gue seperti terombang-ambing sama apa yang harus gue lakuin selanjutnya. Yah… you know that feeling when your dream has achieved and you feel like… DONE!! I’M DONE!! Rasanya hampa banget kalo lo ga punya mimpi karena mimpi lo udah tercapai.

Atau perpisahan dengan seseorang yang gue anggap bisa nyembuhin sindrom lupa-bahagia gue. Orang yang gue kira bakal ngerubah gue jadi lebih baik dengan ngelengkapin diri gue. Tapi disaat gue mantap, dia malah ber-alibi dengan “kritik tanpa saran” buat ninggalin gue. Hal yang malah ngebuat gue makin jadi bukan Fifa karena terlalu overthinking sama apa yang orang lain pikirin ke gue.


Yang penting sekarang. Gue masih punya temen-temen di sekitar gue. Gue punya mimpi buat gue kejar. Gue punya rutinitas baru. AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP AKU SIAP  (gaya sponge bob).

0 Komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com