Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Thursday, April 13, 2017

JOURNEY TO SURABAYA

Perjalanan ke Surabaya ini bisa dibilang sesuatu yang spesial buat gue. Kenapa? Karena ini menandakan bahwa akhirnya gue udah menjajakan kaki ke semua kota besar di Pulau Jawa. Semarang sebagai ibu kota Jawa Tengah adalah tempat gue kuliah, yang mana lima tahun gue tinggal di sana. Bandung sebagai ibu kota Jawa Barat, gue datengin pas KKL dulu. Kemudian Jogja, ini malah udah gue datengin berulang kali. Ga SD, ga SMP, ga SMA, wisatanya ke Jogja terus. Belum lagi acara-acara lain kayak nikahan temen gue, pelatihan, jalan-jalan bareng gank, seleksi LPDP, ah udah sering dah ke jogja. Maklum, kota ini lumayan deket sama Semarang. Tapi yang paling berkesan adalah pas gue cuma berdua sama Emi (Sabahat Petir!!) ke sana sampai nginep di hostel, nyewa motor, muter-muterin Jogja. Rasanya udah kayak backpacker gitu. Sama halnya kayak pas gue ke Jakarta, walo gue juga udah sering ke sana, hal yang paling berkesan adalah ketika gue merasakan sensasi backpacker juga. Waktu itu pas gue mau ngurus visa ke Korea, gue pertama kalinya ke Jakarta, pertama kali naik kereta, pertama kali ke stasiun senin, pertama kali naik trans Jakarta, dan sendirian!!! Sensasinya dapet banget, dan gue suka itu.

Nah, di Surabaya ini, gue ga sendirian juga sih. Gue berangkat bareng temen gue (Latifah) dan ayahnya temen gue. Tapi Latifah dan ayahnya langsung pulang balik sementara gue milih buat stay di Surabaya dulu. Kenapa gue milih stay? Karena gue pengen ngerasain sensasi kayak pas gue ke Jakarta atau ke Jogja dulu. Mungkin kalo lo baca tulisan blog gue pas gue Couchsurfing-an di Korea, lo bakal tau bahwa gue seneng aja ketika gue ngerasa kayak backpacker gitu, atau seenggaknya ngerasa kayak gue itu strong and independent woman (ciee elaah) karena gue ga ngeluarin banyak duit dan nggantungin orang banyak buat journey gue. Hahaha.

Pas di Surabaya itu gue nginep di kosannya temennya temen gue, namanya Ninid. Iya! Itu pertama kalinya gue kenal dia. Kenapa gue mau? Karena gue ngerasa sayang aja ngeluarin duit yang pada dasarnya cuma buat tidur. Menurut gue, tidur itu ga perlu experience yang tinggi-tinggi . Cukup bisa merem ga peduli walo beralas tikar doang. Mending duitnya buat beli experience lain kayak jalan-jalan atau nraktir makan orang yang kita inapin. Hey, punya temen baru itu juga experience yang bagus lho! Yakali, suatu saat kita cerita ke anak cucu kita “Nenek waktu itu tidurnya di hotel bintang lima, kasurnya bersprei putih bersih, ada wifi gratis, ….”, mending kan… “Nenek kenalan sama ini… terus kita pergi ke….”

Di Surabaya itu gue ditemenin jalan-jalan sama temennya temenku yang lain (Elfa). Haha. Gue tau Ninid lagi sibuk kuliah dan gue ga mau ngrepotion dia. Untung Elfa yang baik hati ini menawarkan dia dan motor (yang katanya mumpung ada) buat nemenin gue muter-muter Surabaya. Elfa juga baru gue kenal, tapi dia baik banget sama gue. Well, ini pics gue dan Elfa pas jalan-jalan!!!













Iya.. Sayang gue ga punya pics bareng Ninid, atau Latifah. Huhu.

Btw, ada acara apa sih sebenernya gue ke Surabaya? Hehe. Jadi sebenernya gue ikut walk-in interview sama seorang Profesor dari Korea yang sedang merekrut students buat research di lab dia. 

Ya ampun belum bosen-bosen, Fah! Mau lanjut S2??
Belumlah.. baru sekali gagal kok (LPDP itu). Hehe.

Alhamdulillah.. Thanks juga banget buat Latifah yang udah share dan ngajakin gue buat ikut interview tersebut. Karena gue lolos!!! Tapi habis itu masih ada seleksi lanjutan lagi dan gue lagi di proses buat memperjuangkan itu. Mohon doanya ya readers! Semoga lanca
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com