Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Monday, May 22, 2017

BERBURU BEASISWA S2 ALA AFIFA



Salah satu cuplikan film berjudul “ME 21” dan gue sengaja buka tulisan ini dengan cuplikan tsb krn gue pernah merasakan spt tokoh di sana, dimana gue sangat kesal karena uang itu bukan segalanya, masa’ cuma gara-gara uang gue ga jadi kuliah?


Well, semua dimulai tahun 2012 lalu sebelum gue berangkat student exchange ke Korea. Saat itu pas gue browsing-browsing tentang beasiswa ke Korea gue nemu KGSP. Pertama tau KGSP, gue langsung nargetin bahwa ntar pas udah lulus, gue harus daftar ini. Apalagi gue mau student exchange ke sana. Inshaallah ini bakal jadi poin plus gue buat keterima KGSP. Sip! Boomarked!

Tahun 2013, giliran gue udah di Korea buat exchange study, gue dapat kabar ternyata mulai tahun itu, tahun 2013, KGSP tidak mengizinkan orang yang pernah pegang visa pelajar di Korea buat daftar KGSP, termasuk yang pernah student exchange. OMG! Tisyu.. mana tisyu..

Mungkin gue harus cari beasiswa lain buat S2 ke negara ini. Selama di sana gue mengamati para mahasiswa Indonesia yang kuliah di sana. Mayoritas mereka yang non-KGSP student kuliah dengan beasiswa professor. Tapi aku suka sedih lihat mahasiswa2 bea prof itu. Mereka paling susah diajak ngumpul, hari-hari ngelab, muka kelihatan capek-ngantuk. OMG. Segitunyaa yaa…. Kemudian gue berpikiran, mungkin gue ganti target ke Jepang aja.

Tahun 2014, gue tau LPDP dan gue langsung “Cup”, gue harus daftar itu nanti. Gue ngerasa LPDP itu cocok banget buat gue karena selama kuliah pun gue udah minat ikut organisasi atau volunteering. Apalagi gue alumni Bidikmisi, jiwa nasionalis gue juga udah terasah dari pelatihan-pelatihannya selama kuliah.

Tahun 2016, setelah lulus S1. Ga ada target lain selain daftar LPDP. Semua yang gue lakuin, waktu gue, tabungan gue, hati gue, napas gue, jiwa gue, raga gue, semata buat prepare LPDP. (Pardon my lebayness)

Temen-temen gue sampai heran “Kenapa ga daftar kerja aja Fah? Lowongan IT banyak banget lho?”. Lain lagi sama temen yang jurusan non-IT, mereka malah bilang, “Ga coba daftar di Bank aja Fa? Biasanya gampang lolos lho itu”. Lain lagi sama tetangga-tetangga gue di Kampung, “Fifa udah lulus kan? Kapan nikah?”. -_-

Oke, well. Sebagai orang yang ga bisa fokus pada banyak hal, biasanya kalo gue maksain buat ngelakuin dua hal sekaligus maka dua-duanya malah bakal gagal atau ada salah satu yang akhirnya gue tinggalin atau jadi kacau.

Tapi gue sadar, "jer basuki mawa bea". Mau daftar beasiswa pun butuh modal yang ga sedikit. Akhirnya gue pun daftar-daftar kerja yang jam kerjanya dikit. Ga peduli meski gajinya dikit, asal itu cukup buat modal beasiswa. Hehe.

Surprise-surprise.. Waktu itu pas gue lagi ngrancang buat pergi ke Pare biar englishnya jago, eh gue dapat kabar bahwa gue lolos internship di suatu international NGO. Berhubung banyak expat di situ, siplah gue ga perlu ke Pare lagi. Jam kerjanya pun cuma 10-40 jam seminggu, jadi gue tetep ada waktu buat prepare LPDP.

Singkat cerita.. Gue daftar LPDP di batch 4 tahun 2016, gue daftar ke Tokyo Tech di Jepang karena di situ ada jurusan yang sesuai research interest gue. Gue juga udah hubungi beberapa professor di sana. Dari semua prof yang dihubungi, ada satu prof yang ngrespon baik ke gue sampai dia njelasin study culture di Tokyo Tech, cara pendaftaran, dan research-research dia via skype. Udahlah gue yakin banget 89.999% gue bakal lolos LPDP.

Tapi…

*please turn on mellow music for background*

Gue ga loloooos... Sakittt.. Rasanya kayak hidup di kosan pas tanggal tua, bela-belain beli indomi di warung pas ujan, masak indomie di teko heater, eh.. giliran airnya mau disaring, mie-nya ikut jatuh ke wastafel. Sakitt.. (Iya.. gue ga jago bikin perumpaan)

Kebetulan pas wawancara kan gue nemu banyak temen tuh. Gue tanya-tanya ke mereka juga pada ga lolos, padahal menurut gue mereka udah TOP banget. Oke, gue mencoba positive thinking, mungkin LPDP lagi menekan kuota yang lolos karena dana, soalnya emang sebelumnya ada issue bahwa LPDP malah ga bakal dibuka lagi. Benar saja, tahun 2017 LPDP cuma ada 1 batch. Terus beasiswa pemerintah lainnya kayak BU juga ga buka pendaftaran kampus luar negeri lagi.

Saat itu gue mengalami kegalauan luar biasa. Apa gue kerja aja? Apa gue nikah aja? Oke.. pilihan kedua ga mungkin karena belum ada calonnya. Akhirnya gue pun mencoba daftar-daftar pekerjaan yang professional, yang fulltime, dan sesuai background gue (Soalnya masa intern gue di NGO itu juga udah mau habis). Cuplikan wawancara gue pas daftar kerja,

“Afifa sebenernya punya background IT yang bagus dan udah lulus lama, kenapa baru daftar kerja sekarang?”
“Soalnya kemarin saya fokus mau lanjut S2, Pak!”
“Berarti motivasi utama Afifa sebenernya buat lanjut S2 dari pada kerja?”
“Iya pak. Ini juga mau daftar-daftar lagi sambil kerja.”
“Seandainya nih.. Di tengah-tengah kontrak kerja Afifa lolos S2. Mana yang bakal Afifa pilih?”

Jeng… jeng..!!! MAMPUS!! Akhirnya dengan jujur dan ga tau malu gue jawab pilih S2. Haha. Jelas, gue ga lolos kerja itu. Wkkwwkwk.. Tapi emang, gue ga bisa membohongi hati gue. Passion gue waktu itu lebih di academician dari pada professional worker. Hehe.

Beruntung partner gue intern juga punya motivasi yang kayak gue, yaitu buat lanjut kuliah lagi.

“Ya ampun, Fa. Baru satu kali gagal aja udah nyerah! Aku udah gagal berulang kali sebelumnya, ini masih mau daftar-daftar beasiswa. Kamu tau mbak ini kan? Dia bisa lolos beasiswa kayak sekarang itu setelah 2 tahun lulus lho. Terus si itu tau kan? Dia juga bla bla bla…”, begitulah kira-kira katanya.
Waktu itu temen intern gue itu lagi semangat-semangatnya daftar Fulbright Aminef. Gue pun akhirnya ikutan daftar, sampai gue tes toefl lagi dengan harapan skornya bisa naik (eh ternyata malah turun dari sebelumya). Walaupun sebenernya gue ga ada minat buat kuliah ke Barat, tapi seenggaknya itu bisa ngebalikin motivasi gue buat berjuang nyari beasiswa lagi. Haha. Kali aja gosok-gosok berhadiah juga.

Sambil nunggu pengumuman Fulbright, temen intern gue tiba-tiba ngabarin bahwa beasiswa KGSP udah bukaan. Gue sih “don’t care” gitu. Soalnya semenjak exchange itu, gue tau bahwa“Ex-exchange students aren’t allowed to apply”. Jadi mulai tahun 2014, 2015, 2016 setiap ada share2-an link pendaftaran KGSP di timeline sosmed, gue ga pernah klik. Bikin sakit hati. Hiks.

Sampai beberapa waktu kemudian (H-1 bulan deadline KGSP), temen intern nanyain lagi,

“Serius ga minat KGSP? Kenapa?”
“Kan ex-exchange student ga boleh daftar?”
“Boleh kok. Nih aku tunjukin. “
“What? Seriusaaan? Sejak kapan ini? Kok boleh?”
“Kayaknya sejak tahun ini.”

OMG!!!! Gue seakan mendengar Tuhan berbisik “This is your year for KGSP, Afifa!”.

Selama ini gue suka menganalisa kegagalan atau keberhasilan gue, dan gue menemukan pola di situ. Entah kenapa gue berpikiran bahwa suratan Tuhan terhadap gue itu ada polanya. Wkwkwkw.. Intinya polanya itu kayak gini :

1. Jika gue dapet kegagalan, maka selanjutnya gue bakal dapet keberhasilan. Begitupun sebaliknya. Jadi jumlah kegagalan dan keberhasilan di hidup gue itu selalu seri. Karena gue percaya itu cara Allah berbuat adil.
2. Jika dalam meperjuangankan sesuatu gue selalu saja dihadepin kesulitan atau ada aja halangan yang ngebuat gue berjuang lebih besar dari yang lain maka biasanya gue bakal berhasil. Entah itu halangan berupa ga punya uang, atau tiba-tiba ban bocor, atau tiba-tiba  berkas pendaftaran gue kehujanan, dll. Karena gue percaya ujian-ujian yang Allah berikan itu setara sama keberhasilan yang bakal gue dapet.
3. Jika gue punya mimpi sejak lama, tapi udah gue tangguhkan/abaikan karena suatu hal yang sebenernya sepele. Terus tiba-tiba banyak kejadian-kejadian “kebetulan” yang mengarahkan gue buat memperjuangkan itu lagi, biasanya gue bakal berhasil. Karena gue percaya kejadian “kebetulan” itu adalah petunjuk dari Allah.

Nah, soal KGSP ini, gue rasa sesuai pola ke-3, gue pun semangat banget buat daftar. Langkah pertama adalah browsing-browsing kampus di Korea.

Eh… belum sempet browsing-browsing tiba-tiba gue dapet info dari temen tentang lowongan mahasiswa di lab seorang professor dari Pusan National Univ (Korea) dan beliau nyediain beasiswa research grant juga. Ini kayak kesempatan yang prestisius juga, soalnya ini baru pertama kalinya gue dapet info tentang “lab recruitment”. Gue juga baru tau kalo ternyata “lab recruitment” itu adalah salah satu cara buat dapet beasiswa prof. Kirain selama ini satu-satunya cara dapet beasiswa Prof itu adalah dengan deket duluan sama prof, sering email-emailan sama prof atau punya riset yang mirip sama Prof. Jadi menurut gue, “lab recruitment” ini sangat sayang buat dilewatin, terutama buat gue yang ga pernah deket sama prof manapun apalagi punya riset mirip prof.

Masalahnya adalah… ada walk-in interview-nya juga di Surabaya. Jauh. Udah gitu saat itu gue udah ga internship lagi dan ga ada pemasukan. Gue juga udah keluar banyak uang buat daftar-daftar beasiswa sebelumnya. Pake beasiswa prof buat kuliah di Korea juga kayaknya berat macam temen-temen gue yang kuliah di Korea dulu. Udah gitu, pas baca paper-paper beliau gue ga ada yang paham. Haha. Jadi gue bertanya-tanya, is it worth to struggle that?

Seenggaknya gue daftar dulu dah. Misal nanti ga dateng walk-in interview di Surabaya juga kayaknya gapapa (ngelus-elus dompet).

Gue pun email prof tersebut buat daftar sekaligus ngenalin diri gue dan research interest gue. Eh, ga taunya email gue dibales sama prof, yang intinya dia mau baca CV gue dan sangat berharap buat ketemu gue di Surabaya nanti. Omaigaaattt!!! APA MAKSUDNYA INI? (Meluk-meluk dompet).

Sejak itu gue ngerasa kayak orang yang lagi kasmaran. Entah temen kosan gue udah bosen gue curhatin atau ga. Hari-hari gue selalu aja bilang,

“Gimana kalo Prof bales emailnya bukan cuman ke gue? Gimana kalo dia kayak gitu ke yang lain juga?”
“Gimana kalo balesan email Prof itu cuman mau PHP-in hati gue?”
“Gimana kalo setelah Prof ketemu gue di Surabaya dia malah ninggalin gue?”
"GIMANAA... GIMANAA.. GIMANAAA?"

Eh ujung-ujungnya gue dateng ke Surabaya juga (nangisin dompet).

Ceritanya pas gue di Surabaya di sini. KLIK.

Setelah ngurus segala macam hal tentang Prof ini (berkas, translate skripsi, wawancara, dll), entah kenapa tau-tau udah H-10 deadline KGSP. OMG!!! Banyak hal yang belum gue siapin. Karena ga sempet browsing2 kampus, gue pun pilih kampus dan jurusan sesuai Prof yang udah bikin gue galau itu. Gue juga akhirnya ndaftar pake paket super cepet (dan hemat). Bayangin!! Berkas yang non-english gue translate sendiri terus minta cap Kepdes. Berkas fotokopianpun ga gue notaris-in tapi legalisir dari Capil. Soalnya hasil browsing-browsing biaya notaris dan sworn translator itu masing-masing 100ribuan. Ah. Makin bokek nanti gue. Wkwkkw

Masalah lain datang lagi. Ini karena ijazah versi translate dari kampus yang ga jadi-jadi (yang ternyata punya gue keselip gitu). H-5 hari deadline KGSP gue di kampus, nekat maksa akademik buat segera jadiin ijazah English gue, karena hari itu juga gue harus kirim berkas gue ke Korea. Dan jam 3 pm, gue pun dapet ijazahnya. Sekarang saatnya legalisir ijazah tersebut. Masalahnya lagi sesuai SOP, legalisr baru jadi 3 hari kemudian. OMG!!! Akhirnya gue ga ngikutin SOP yang mana legalisir harus lewat kesma. Gue pun langsung nemuin Dekan, eh Dekan udah pulang. Akhirnya langsung nemuin PD I. Gue ceritain bahwa hari itu juga gue harus kirim berkas karena deadline sudekaat. Akhirnya PD I yang awalnya ragu mau legalisir langsung.

Jam 4 pm gue balik ke kosan, bikin essay dan ngisi-ngisi form. Hahahha. Berhubung buat beasiswa2 sebelumnya gue udah bikin essay. Jadi gue tinggal edit dikit-dikit aja. Ternyata dalam keadaan tertekan dan buru-buru, edit essay pun makan banyak waktu. Jam 7 malem baru selesai. Gue mulai print-print dan nata berkas sampai jam 9 malam. Habis itu gue langsung cuz ke Kantor POS Pusat yang masih buka. Antri lama sampai akhirnya mereka bilang,

“Maaf mbak.. kalo pengiriman luar negeri batasnya sampai jam 9. Ini udah jam 9 lebih.”
“Apaaaa??” (kamera zoom-in ke muka)
“Besok pagi saja bisa mbak.”
“Tapi kalo ke Korea berapa lama sih Pak?”
“3-5 hari. Dan minggu tidak dihitung. Jadi kalau ngirim besok, normalnya bakal sampai hari kamis.”
“Appaaa???” (kamera zoom-in lagi, sampai lobang hidung doang yang kelihatan)

Bener-bener ga ada harapan karena hari rabu adalah deadline berkas harus di sana. Alamat mau hemat ujung-ujungnya ngluarin banyak duit juga. Karena akhirnya gue ngirim pake DHL biar sampai tepat waktu. Mana berkas gue lebih dari 0.5 kg. Biayanya lebih mahal dari pada buat ngurus notaris or sworn translator.

Tapi okelah. Ga pa-pa. Seenggaknya sekarang gue udah tenang. KGSP tinggal nunggu pengumuman. Beasiswa Prof juga tinggal nunggu pengumuman.

PS : Episode berikutnya.. eh tulisan berikutnya.. Afifa akan menceritakan tentang kegalauannya karena ternyata dia lolos dua-duanya baik KGSP maupun beasiswa Prof. Afifa juga belum bisa memutuskan karena walaupun sudah lolos keduanya, Afifa masih harus melalui peoses lanjut lagi yang lebih MENEGANGKAN, MENAKUTKAN, MENGERIKAN! Penasaran? Tunggu tanggal mainnya dan always stay turn kepoin blog gue! (sok seleb-blog banget gue -_- Ampuuun!!)
Read More

Saturday, May 13, 2017

Cobain Yuk Menu Baru di Hokben!

Tanggal 1 Mei kemarin aku dan temen-temen dari Blogger Gandjel Rel alhamdulillah dapet kesempatan buat nyicipin menu baru dari Hokben sambil #NongkrongAsyik tentunya.

Hokben sendiri apa? Ga perlu dijelasin lagi kan ya? Udah tau kan?

Tapi baiklah. Aku jelasin lagi. HokBen (singkatan dari Hoka Hoka Bento) adalah jaringan restoran waralaba makanan cepat saji yang menyajikan makanan Jepang yang berbasis di Jakarta, Indonesia. Hingga kini, HokBen memiliki 350 gerai yang tersebar di pulau Jawa, Bali, Sumatera dan Kalimantan. 

Nah, yang kemarin itu aku dan temen-temen blogger nongkrongnya di Hokben Semarang, tepatnya di Paragon Mall lantai 2. Kita dikenalin gitu sama beberapa Menu Dessert dan Snack Terbaru Hokben di Hokben. Yang pasti bakal menambah keragaman menu makanan atau minuman di Hokben yang ga kalah Yummy.. Mau tau apa? Okay, check this out!

1. Sakana Sticks

Penampakan Sakana Stick Original

Sakana Sticks adalah olahan nugget dari ikan bentuk stik dibalut tepung khas HokBen. Tersedia dalam pilihan rasa original maupun rumput laut. Kalo aku pribadi suka banget yang rumput laut. Snack ini cocok banget buat rumpi-rumpi sambil cemal-cemil. Nongkrong makin asyik kalo sambil ngemil ini. 

2. Ocha Lychee Tea

Ocha Lychee Tea

Nah, kalo udah cemal-cemil sambil ngobrol kan haus tuh? Ocha Lychee Tea adalah solusinya. Paduan ocha dengan rasa leci dari minuman ini bisa nyegerin tenggorokanmu yang kering pas lagi rumpi-rumpi sama temen. Haha.

3. Soft Puding

Soft Pudding

Bagi yang nyemilnya lebih suka sama yang manis-manis bisa nyobain ini, Soft Puding!!! Hadir dalam pilihan rasa taro dan mangga. Jadi varian puding di Hokben makin lengkap deh, yang sebelumnya ada rasa Coklat dan Karamel.


Oh ya, soal harga juga murah banget. Masing-masing menu baru tersebut harganya sekitar Rp 16.000 - Rp 18.000. Terjangkau pastinya kan?

Sekarang kalo mau nongkrong sama temen ke hokben aja! Makin asyik ngobrol makin seru manjain lidah!! #nongkrongasyik di #HokbenSemarang:)

Yang aku makan di Hokben Kemarin. Yummy
  
Oh ya, pas acara temu komunitas itu selain nyobain menu-menu di Hokben, kita juga belajar cara membuat Shibori. Apa itu Shibori?

Dijelasin tentang Shibori

Proses pembuatan Shibori (pewarnaan dengan dicelup)

Shibori merupakan salah satu kesenian dari Jepang untuk membuat pola pad kain. Kalo di Indonesia ada batik, di Jepang ada Shibori. Bedanya, kalo batik dibuat dengan lilin yang panas kemudian dilukiskan, kalo Shibori dibuat dengan mencelupkan kain pada cairan pewarna, tapi sebelumnya kain-kain tersebut dibuat polanya menggunakan benda-benda sekitar. Bisa dengan diikat pakai karet, dijepit pakai sumpit, atau dengan balok-balok kayu.

Read More

Thursday, April 13, 2017

JOURNEY TO SURABAYA

Perjalanan ke Surabaya ini bisa dibilang sesuatu yang spesial buat gue. Kenapa? Karena ini menandakan bahwa akhirnya gue udah menjajakan kaki ke semua kota besar di Pulau Jawa. Semarang sebagai ibu kota Jawa Tengah adalah tempat gue kuliah, yang mana lima tahun gue tinggal di sana. Bandung sebagai ibu kota Jawa Barat, gue datengin pas KKL dulu. Kemudian Jogja, ini malah udah gue datengin berulang kali. Ga SD, ga SMP, ga SMA, wisatanya ke Jogja terus. Belum lagi acara-acara lain kayak nikahan temen gue, pelatihan, jalan-jalan bareng gank, seleksi LPDP, ah udah sering dah ke jogja. Maklum, kota ini lumayan deket sama Semarang. Tapi yang paling berkesan adalah pas gue cuma berdua sama Emi (Sabahat Petir!!) ke sana sampai nginep di hostel, nyewa motor, muter-muterin Jogja. Rasanya udah kayak backpacker gitu. Sama halnya kayak pas gue ke Jakarta, walo gue juga udah sering ke sana, hal yang paling berkesan adalah ketika gue merasakan sensasi backpacker juga. Waktu itu pas gue mau ngurus visa ke Korea, gue pertama kalinya ke Jakarta, pertama kali naik kereta, pertama kali ke stasiun senin, pertama kali naik trans Jakarta, dan sendirian!!! Sensasinya dapet banget, dan gue suka itu.

Nah, di Surabaya ini, gue ga sendirian juga sih. Gue berangkat bareng temen gue (Latifah) dan ayahnya temen gue. Tapi Latifah dan ayahnya langsung pulang balik sementara gue milih buat stay di Surabaya dulu. Kenapa gue milih stay? Karena gue pengen ngerasain sensasi kayak pas gue ke Jakarta atau ke Jogja dulu. Mungkin kalo lo baca tulisan blog gue pas gue Couchsurfing-an di Korea, lo bakal tau bahwa gue seneng aja ketika gue ngerasa kayak backpacker gitu, atau seenggaknya ngerasa kayak gue itu strong and independent woman (ciee elaah) karena gue ga ngeluarin banyak duit dan nggantungin orang banyak buat journey gue. Hahaha.

Pas di Surabaya itu gue nginep di kosannya temennya temen gue, namanya Ninid. Iya! Itu pertama kalinya gue kenal dia. Kenapa gue mau? Karena gue ngerasa sayang aja ngeluarin duit yang pada dasarnya cuma buat tidur. Menurut gue, tidur itu ga perlu experience yang tinggi-tinggi . Cukup bisa merem ga peduli walo beralas tikar doang. Mending duitnya buat beli experience lain kayak jalan-jalan atau nraktir makan orang yang kita inapin. Hey, punya temen baru itu juga experience yang bagus lho! Yakali, suatu saat kita cerita ke anak cucu kita “Nenek waktu itu tidurnya di hotel bintang lima, kasurnya bersprei putih bersih, ada wifi gratis, ….”, mending kan… “Nenek kenalan sama ini… terus kita pergi ke….”

Di Surabaya itu gue ditemenin jalan-jalan sama temennya temenku yang lain (Elfa). Haha. Gue tau Ninid lagi sibuk kuliah dan gue ga mau ngrepotion dia. Untung Elfa yang baik hati ini menawarkan dia dan motor (yang katanya mumpung ada) buat nemenin gue muter-muter Surabaya. Elfa juga baru gue kenal, tapi dia baik banget sama gue. Well, ini pics gue dan Elfa pas jalan-jalan!!!













Iya.. Sayang gue ga punya pics bareng Ninid, atau Latifah. Huhu.

Btw, ada acara apa sih sebenernya gue ke Surabaya? Hehe. Jadi sebenernya gue ikut walk-in interview sama seorang Profesor dari Korea yang sedang merekrut students buat research di lab dia. 

Ya ampun belum bosen-bosen, Fah! Mau lanjut S2??
Belumlah.. baru sekali gagal kok (LPDP itu). Hehe.

Alhamdulillah.. Thanks juga banget buat Latifah yang udah share dan ngajakin gue buat ikut interview tersebut. Karena gue lolos!!! Tapi habis itu masih ada seleksi lanjutan lagi dan gue lagi di proses buat memperjuangkan itu. Mohon doanya ya readers! Semoga lanca
Read More

Wednesday, November 30, 2016

THE FANTASTIC BOOKS AND WHERE TO FIND THEM

Suatu ketika gue ada janji sama temen kantor gue (sebut saja namanya Alanna) buat nemenin dia perpanjangan visa ke kantor imigrasi. Janjinya sih jam 10 am, tapi waktu itu jam 8.30 Alanna tiba-tiba nge-chat,

“Afifa, I’ve already in office.”

What? Tanpa basa-basi gue langsung lempar HP dan langsung siap-siap ke kantor. Gue pikir sih dia majuin jam-nya, soalnya sehari sebelumnya dia pernah bilang bahwa dia harus ngisi training habis dari kantor imigrasi tapi belum tau jam pasti-nya.

Sesampainya di kantor, sambil megap-megap karena ngebut gue langsung aja nylonong,

“So, we will go to the immigration now? Okay… Let’s go..”
“Wait.. later..”
“What? So, why did you come here so early?”

Dan mulailah Alanna cerita panjang kali lebar kali tinggi kayak ngitung volum balok. Intinya adalah… Tadi pagi itu dia mau ke pos satpam di perumahan dia buat ngambil paketan buku yang udah dia tunggu-tunggu sebelumnya, tapi entah kenapa satpam-nya udah di depan rumah dia, nangkring di depan motor sambil nyodorin helm. Pagi itu begitu awkward, karena si satpam ga bisa bahasa inggris. Sementara Alanna juga masih belajar bahasa Indonesia. Kata-kata bahasa Indonesia yang Alanna paling bisa ya alamat kantor dan alamat rumah dia soalnya kata itu yang paling sering dia sebut buat pesan taksi/gojek sehari-hari.

Alanna pun cuma nebak-nebak maksud dari satpam tersebut. Kata Alanna, malam sebelumnya satpam tersebut bilang bahwa paketan bukunya udah sampai. Jadi mungkin satpam tersebut nyodorin helm buat nganterin dia ke pos satpam ngambil buku tsb. Di tengah jalan, satpam yang boncengin Alanna itu nyebut-nyebut tentang “alamat” dan “kantor”, jadilah Alanna yang udah apal banget “alamat kantor” langsung njawab dengan gamblang dan jelas.

Eh, tau-tau tuh satpam malah nganterin Alanna ke kantor..

Sambil turun dari motor, di depan kantor, Alanna yang heran dan bingung cuma bisa bilang, “Where is my package? Where is my book.”, sementara si satpam pergi dan entah ngomong apa.

Gue yang ndengerin cerita itu juga bingung. Itu satpam kok aneh banget. Terus Alanna nunjukin sms satpam tersebut malem sebelumnya .

Sms dari satpam : “Sini main ke pos” à analisa Alanna : pos = mail, wow.. my package finally comes.

Balesan dari Alanna (pake google translate) : “Package saya sudah tiba? Saya lagi sibuk di rumah. Tidak sekarang saya ambil” à maksud Alanna : Is that my package? I am busy in my house.  I will not take my package now.

Satpam : “Boleh main ke rumah?” à analisa Alanna : Can I deliver your package to your house?

Alanna (google translate lagi) : “Tidak, terimakasih. Mau jemput saya besok pagi.” à maksud Alanna : No thank you. I will pick it up tomorrow morning.

Mulai dari situ gue udah mulai ngakak bukan main. Gue lanjutin lagi baca sms-nya.

Satpam : jam berapa?

Alanna : jam 7.30

Dari situ gue menyimpulkan dua hal :
  1. Ternyata terjadi kesalahpahaman antara Alanna dan si satpam. Temen gue bilang mau ngambil paketannya jam 7.30, tapi gara-gara si Google Translate satpam jadi ngiranyaAlanna minta dijemput jam 7.30.
  2. Itu si satpam ngapain sms-sms gitu ya.. maap ye, sebagai follower fan page feminist dan seorang cewek yang sering ga bisa mbedain mana cowok yang ramah / mana cowok yang ganjen, gue rasa tuh satpam annoying banget sms-smsnya, but I don't know.
But anyway, beberapa hari setelah kejadian itu Alanna masih gegalauan nunggu paketan bukunya yang belum juga sampai. Ceritanya dia beli buku “Harry Potter and the cursed child” dari eBay, dan sebagai pecinta buku dan Harry Potter tentu aja dia ga sabar banget biar buku itu sampai.

Dan ya… pada tulisan blog kali ini gue mau ngomongin buku. Entah cerita pembukanya nyambung atau nggak, atau malah dipaksa nyambung, pokoknya kali ini gue mau ngomongin buku.

Setelah buku Alanna sampai, tuh buku langsung jadi terkenal di kantor. Gue bilang terkenal karena akhirnya gue “kenal” ternyata buku luar negeri tuh kayak gitu, sampulnya tebel kayak skripsi gue, isinya pakai bahasa inggris, berasa keren gitu kalo megang. Tapi emang sebelumnya gue belum pernah megang novel pake bahasa inggris sih, apalagi novel “Harry Potter and the cursed child” yang kabarnya belum dijual di Indonesia. Temen magang gue (sebut saja Jene) sampe minjem buku tersebut buat dibaca, sementara gue minjem buku tersebut buat difoto di instagram story.

Penambakan buku HarPot di Instagram Story gue


Yang bikin gue heran, baik Alanna maupun Jene bisa cepet banget nyelesaiin baca tuh buku. Alanna cuma sehari sementara Jene cuma dua hari. Nah gue, baca Al-Quran aja belum juga Katam gimana mau mulai baca novel, bahasa inggris lagi. Wkwkwkw

Dan dari situ gue mempertanyakan diri gue… Sejak kapan gue ga suka baca? Kenapa gue ga suka baca? Siapa jodoh gue sebenarnya? Dimana dia? (Okay, dua pertanyaan terakhir abaikan saja). Yang gue inget, gue pernah rajin banget pinjem buku di perpus SMP dulu. Gue inget banget buku favorit gue dulu adalah bukunya HC. Anderson, isinya dongeng-dongeng dan banyak gambarnya. Hohoho.

Entah kenapa sejak SMA gue jadi ga suka baca gitu (terutama sama bacaan fiksi, yang ga ada kaitannya sama pelajaran). Kayaknya dulu gue me-mindset diri gue bahwa banyak hal lebih penting yang harus gue lakuin selain baca buku kayak gitu, baca buku pelajaran misalnya. Tapi karena baca buku pelajaran itu ngebosenin, gue jadi meng-jugde diri gue bahwa gue tipe orang yang ga suka baca gue. Jadi setiap temen gue nawarin buku, gue selalu bilang “Nooooooooooooooo”.

Tapi ya…  Kalo jodoh itu memang ga kemana. Ibarat gue udah ditakdirkan jadi super hero yang bisa terbang, sebagaimanapun gue mengelak dari itu, ada aja korban-korban di jalanan yang harus gue tolong, ada aja sirine-sirine mobil polisi yang menarik perhatian gue buat ikut ngejar penjahat, ada aja janda-janda yang minta dinikahin. Gue ga ngerti ngomong apa, pokoknya walopun gue selalu mengelak buat baca buku, gue selalu aja dapet gratisan buku. Oke, ini buku-buku yang gue dapet.


Dua buku ini gue dapet karena menang kuis di instagram












Pernah sekali pas gue bener-bener free, gue coba baca salah satu dari buku itu, eh.. ternyata baca buku juga bikin addicted kayak nonton drama kuliah atau main game. Untung buku-buku tersebut masih gue simpen, padahal awalnya gue mau jual gitu, makanya tuh plastik belum gue buka. Hahahaha. So, mungkin gue males baca karena gue masih punya kesibukan (dan terlalu fokus sama kesibukan tsb), gue jadi kepikiran… tua nanti,, sambil duduk di kursi goyang gue bisa baca buku-buku itu sebagai bentuk apresiasi gue sama pemberinya.  J
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com