Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Monday, December 30, 2013

Manusia Setengah Salmon (Hari-hari terarkhir di Korea)

Akhirnya.. 
Kembali lagi ke saat dimana satu line sinyal wifi bagaikan secerca cahaya dalam gelap malam, setetes air dalam padang gurun, sebuah bilangan asli dalam persamaan diferensial, atau sebuah sandal bermerek swallow dalam deretan sandal jepit di masjid pas solat jumat. 

Kini…. 
Tak perlu lagi cebok dengan tisu. Tak perlu lagi ngangkat-ngangkat kaki ke wastafel. Tak perlu lagi baca ingredient satu per satu saat beli snack di department store. Tak perlu lagi! TAK PERLU LAGI! 

Gue nggak percaya gue udah di Indonesia setelah 14 minggu jadi anak asrama dan satu minggu menjadi tuna wisma di Korea Selatan. Kini rasanya gue kayak nge-skip aja waktu selama 4 bulan itu. suasana pun berlanjut untuk gue lewati dan lakuin seperti halnya yang musti gue lakuin sebelum gue berangkat ke Korea. Tepatnya setelah lebaran. Gue ngerasa ini seperti liburan setelah hari raya idul fitri itu. DI rumah. bareng keluarga. 

Oke.. biar kayak film “Paranormal Activity”, gue bakal bikin cerita ini mundur. 

Gue sering berkhayal tentang menjadi seorang backpacker. Staying every where, traveling every where, and experiencing anything. Gue suka banget sensasinya ketika gue bepergian ke tempat yang benar-benar baru bagi gue, menemukan lokasi tujuan gue, dan itu gue lakuin sendiri!! Apalagi ada tantangan-tantangan di celah perjalanan gue itu. Bertemu orang baru dan gratisan baru. Dan gue bersyukur banget gue punya kesempatan itu setelah gue diusir dari dormitory kampus. Well, bukan diusir sih. tapi emang masa aktif dormitory udah habis. 

Hal yang paling crusial adalah menemukan penampungan (gue serasa jadi TKI). Untungnya dua malam pertama ada salah satu anggota Gangneung Family, mbak ratih yang mau memungut tuna wisma yang hina ini. Hahaha. Sekarang gue ngerti gimana rasanya jadi anak kos-kosan yang kalo ga salah di sana disebut oneroom. 

Malam di mbak ratih kita habisin dengan nonton film india bareng mbak fridia dan mbak venti juga. Gue juga sempetin jalan-jalan sekitar situ dan lihat-lihat kampus Gangneung Wonju National University. Hal yang paling film banget adalah ketika gue mau main ke rumah Sonya. Gue harus melewati pepohonan tinggi dan gelap. jalan yang sepi dan dingin. udah gitu suara anjing tetangga yang menggonggong terus-terusan menambah suasana horror. Gue inget betul. suasana ini persis seperti adegan pada film sponge bob saat episode dia kesasar ke jurang. Eh tunggu! Sponge bob apa upin ipin ya? Ah. Lupakan!

Munsong one room
Setelah dua malam berlalu, gue pun pindah menuju Chuncheon. Kebetulan saat itu di Chuncheon sedang ada kumpul-kumpul anak perpika. Gue pun tinggal di dormitory-nya Dira. Ini ilegal sebenarnya, karena dormitory tidak menerima tumpangan. Haha. 

Malam pertama di Chuncheon. Gue, Dira, Elok, dan Sonya nyoba makan toepokki yang mana dengan 5 ribu won kita bisa ambil sepuasnya. Well, kita pun ambil satu baskom penuh. Enak sekali. Akhirnya kita pun berinisiatif untuk mengambil satu baskom lagi. Di warung ini, jika kita tidak bisa ngabisin ini toepokki kita harus bayar 1000 won lagi. 
Toepokki

Anehnya, sebaskom toepokki ronde kedua ini ga tau kenapa ga seenak tadi. padahal sih sebenernya sama aja. ga tau mind set gue atau emang gue yang udah kekenyangan. Akhirnya kita berempat pun mabok. Mabok toepokki. Kita clingak clinguk berharap ada kamera dan bisa lambaiin tangan kita ke kamera, tapi.. gak ada! Gue pun paksain ntu toepokki masuk ke mulut. Mendadak gue serasa jadi sapi glonggongan yang dicekokin saus terus-serusan. Terkadang diem-diem pun kita lakuin kecurangan. Hehe. Pas ajuma yang jualan lagi lengah, kita taruh toepoki di dalam tissue dan buang di toilet. Oh.. Mianheoooo..

Chuncheon

Siangnya di Chuncheon, Kumpul Perpika pun di mulai. kesannya adalah “Kenyang” . kita disuguhi makanan yang terkenal di Chuncheon, Takkalbi! ada tempe mendoan lagi! ini kalau ada tumis kangkung pasti lebih mantap! Kita juga jalan-jalan lihatin Kampus Kangwon National University, dan gue baru nyadar ternyata nama Kangwon diambil dari nama provinsi di sini yaitu Gangwon (gue tau karena lihat tulisannya dalam Hangeul).

Kumpul Perpika di KNU

Dua malam berikutnya, bertepatan dengan puncak cristmast, gue tinggal di Seoul. Yeeeee! jadi anak metropolitan! Gue tinggal di rumah seorang American. Jadi ceritanya, setelah disaranin temen gue Ratna, gue pun sign up suatu website yaitu couchsurfing.com . Website ini semacam social media tapi bisa juga disebut komunitas backpacker international gitu. dan di situlah lo bisa nemu orang yang bisa ngehost-in lo. atau kalo lo mau jadi host, bisa juga nemu surfer di situ. Jangan kira mudah, sebagai new member itu susah sekali apalagi website tersebut udah macam wartawan aja. BANYAK NANYA!! 

Profil gue di situ masih mlompong, beberapa pertanyaan bahkan masih kosong gara-gara emang INI PENGALAMAN PERTAMA GUE!! tapi gue nekat aja ngirim request host kemana-mana. dari seratus yang gue kirim sepertinya malah dua ratus yang nolak. Haha. gue maklumi itu. Secara kita juga gak mau kan kalo ada orang ga dikenal tinggal di rumah kita. gue pun nyoba ngirim request lagi. Kali ini gue lebih sopan dengan baca profil yang gue kirimi request itu satu per satu. ga kayak dulu, gue asal sebar kayak SPAM aja. gue juga jelasin kalo gue newbie di sini dan tunjukin facebook gue biar mereka tau kalo gue wanita baik-baik. hehe 

Beberapa menolak, tapi akhirnya… datanglah seorang American yang nerima request gue. Namanya Meryl, seorang English teacher di Korea. 

Sebelum datang ke rumah Meryl, gue pergi dulu ke KTO karena ada workshop penutupan wow korea. acara dimulai jam 9 selesai jam 1, dan gue sampai jam 1. Berat! bener-bener berat! Gue bawa sebuah koper, sebuah tas angkat, dan sebuah tas punggung. Iya! gue lebih mirip pengantin baru yang kabur dari rumah mertua ketimbang backpacker melihat bawaan gue yang banyak ini. Padahal sebagian pakaian sampai gue buang lho di dormitory. Hiks. 

Sebenernya ga begitu masalah jika jalan yang gue lewatin mulus dan rata, tapi karena gue naik Subway dan gue harus transfer beberapa kali, gue pun harus nglewatin tangga naik turun beberapa kali juga. Anjir moment adalah ketika gue udah ngangkat-ngangkat di tangga setengah jalan, ga taunya Nampak di seberang sana sebuah lift atau eskalator. 

Keringet gue sampai menganak sungai. Mungkin dia sebelumnya telah dihamili sebuah sungai juga. Entahlah. Yang jelas semuanya terbayar ketika sampai di KTO kita langsung makan-makan di restoran mewah, dan paling wow adalah gue dapet voucher senilai 150 won alias 1,5 juta rupiah. #anotherGratisan 

Habis dari KTO gue langsung cuz ke rumah Meryl yang ternyata sangat jauh dan harus transfer-transfer subway lagi. Gue hanya bisa kretekin jari-jari gue berharap dia belum mau patah. Oh ya, dengkul gue sampai memar biru gede banget lho gara-gara gue gunain dengkul ini buat nyanggah koper pas angkat-angkat di tangga. Untungnya gue cewek yang tangguh, jadi gue cuma nangis 1 menit. Hah! 
Subway, Donkin Donut, Meryl's Appartement
Gue nunggu Meryl di Donkin Donut. Deg-degan! Serasa mau blind date. Gue juga ngeri sebernya kalo gue diculik atau diambil ginjalnya. Ah! pikiran kemana-mana! tapi gue mencoba ngeyakinin diri gue kalo Meryl itu orang baik-baik. profilnya di couchsurfer aja udah wow banget. dia udah terverifikasi dan pengalamannya di couchsurfer udah merajalela. 

Akhirnya Meryl pun datang. Dia baik. kita  langsung ke rumahnya. Di rumah Meryl pun kita udah disambut pacar Mery yang juga English teacher, Paul. Experiencing sekali nginep di western people yang apalagi saat itu juga sedang merayakan cristmast. Mereka sendiri yang bilang bahwa mereka sebenernya bukan Kristiani, mereka merayakan cristmast sebagai culture saja. Cara mereka merayakannya pun dengan menonton film-film natal dan memutar lagu natal sepanjang malam. Aku menghargai mereka, mereka juga menghargaiku. Aku sholat di rumah mereka dan mereka juga menghormatinya. Indahnyaa… 

Gue sempet nyasar waktu mau pulang ke rumah Meryl. Gue masuk apartemen yang salah sampai seorang ajossi marah-marah ke gue. Aduh. mana Bahasa korea gue masih ancur banget. Udah gitu pas itu HP gue nge-drop dan gue ga bisa ngehubungi Meryl. Lengkap! Gue udah pasrah seandainya gue mau dibawa ke polisi. Mungkin karena muka gue yang melas. Ajossi itu tiba-tiba malah minta maaf ke gue. Gue pun balik deh ke donkin donut buat ngecas HP dan Meryl pun akhirnya jemput gue. 

Pas di Seoul, gue juga jalan-jalan ke Namdaemun dan Myongdong sekaligus ngabisin voucher gue. Ramai sekali, apalagi waktu itu tepat puncakmalam natal. Body gue pegel semua dan percaya atau ga?Di Myong dong gue sempet tidur di kursi dalem mall selama 1 jam. di Namdaemun Gue juga sempet numpang duduk di tempat makan selama satu jam (alibinya pesen bulgogi) sampai gue dimarahin Ajuma-ajuma penjualnya."Pali-pali" Katanya.

Akhirnya tanggal 25 desember jam 5 am. gue pergi dari rumah Meryl. Perpisahan kami bener-bener awkward. Gue bangunin mereka secara tiba-tiba di subuh-subuh buta itu. Hahahha.. Karena Meryl ga tau nomer telpon tukang taksi, gue pun jalan kaki dulu ke pinggir jalan buat manggil taksi. Pas udah sampai ke depan apartemen Meryl, gue suruh tukang taksinya nunggu karena gue mau ngambil koper gue yang gue taruh di balik pintu apartemen. But, ternyata buat masuk apartemen suruh masukin kode. Gila!! Gue asal pencet aja. Hampir 10 menit. Tukang taksi marah-marah. Gue panik. Dan tiba-tiba tombol yang gue pencet-pemcet tadi malah terhubung ke Meryl. Pagi-pagi buta itu gue suruh Meryl turun dan bantu gue ngeluarin koper. Ah... Gue makin panik. tapi akhirnya Meryl turun juga.

Oh ya, gue bukan kali itu dimarahin tukang taksi. Sebelumnya gue sering banget dimarahin tukang taksi. hampir selalu dimarahin. gara-garanya sih sama. Tukang taksinya ga mau nunggu lama. padahal cuma beberapa menit. di Indonesia malah biasanya sampai setengah jam. Hehe. Iya! emang gue yang lambat!!

Gue nyampe bandara jam 7 pagi, padahal pesawat berangkat jam 10.30. Gue pun tidur dulu di bandara, soalnya waktu itu gue bener-bener sakit. Badan gue rasanya pegel semua kayak habis nyangkul berhektar-hektar sawah. pilek dan batuk. mana magh juga kumat. 

Tamat...




0 Komentar:

Post a Comment

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

My picture

Hi.. I am Fifa.
I want to live my life to the absolute fullest
To open my eyes to be all i can be
To travel roads not taken, to meet faces unknown
To feel the wind, to touch the star
I promise to discover myself
To stand tall with greatness
To chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE

Blog Archive

Google+ Followers

Follow by Email

Total Pageviews

Instagram

Instagram

Follow Me

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com