Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Wednesday, November 30, 2016

THE FANTASTIC BOOKS AND WHERE TO FIND THEM

Suatu ketika gue ada janji sama temen kantor gue (sebut saja namanya Alanna) buat nemenin dia perpanjangan visa ke kantor imigrasi. Janjinya sih jam 10 am, tapi waktu itu jam 8.30 Alanna tiba-tiba nge-chat,

“Afifa, I’ve already in office.”

What? Tanpa basa-basi gue langsung lempar HP dan langsung siap-siap ke kantor. Gue pikir sih dia majuin jam-nya, soalnya sehari sebelumnya dia pernah bilang bahwa dia harus ngisi training habis dari kantor imigrasi tapi belum tau jam pasti-nya.

Sesampainya di kantor, sambil megap-megap karena ngebut gue langsung aja nylonong,

“So, we will go to the immigration now? Okay… Let’s go..”
“Wait.. later..”
“What? So, why did you come here so early?”

Dan mulailah Alanna cerita panjang kali lebar kali tinggi kayak ngitung volum balok. Intinya adalah… Tadi pagi itu dia mau ke pos satpam di perumahan dia buat ngambil paketan buku yang udah dia tunggu-tunggu sebelumnya, tapi entah kenapa satpam-nya udah di depan rumah dia, nangkring di depan motor sambil nyodorin helm. Pagi itu begitu awkward, karena si satpam ga bisa bahasa inggris. Sementara Alanna juga masih belajar bahasa Indonesia. Kata-kata bahasa Indonesia yang Alanna paling bisa ya alamat kantor dan alamat rumah dia soalnya kata itu yang paling sering dia sebut buat pesan taksi/gojek sehari-hari.

Alanna pun cuma nebak-nebak maksud dari satpam tersebut. Kata Alanna, malam sebelumnya satpam tersebut bilang bahwa paketan bukunya udah sampai. Jadi mungkin satpam tersebut nyodorin helm buat nganterin dia ke pos satpam ngambil buku tsb. Di tengah jalan, satpam yang boncengin Alanna itu nyebut-nyebut tentang “alamat” dan “kantor”, jadilah Alanna yang udah apal banget “alamat kantor” langsung njawab dengan gamblang dan jelas.

Eh, tau-tau tuh satpam malah nganterin Alanna ke kantor..

Sambil turun dari motor, di depan kantor, Alanna yang heran dan bingung cuma bisa bilang, “Where is my package? Where is my book.”, sementara si satpam pergi dan entah ngomong apa.

Gue yang ndengerin cerita itu juga bingung. Itu satpam kok aneh banget. Terus Alanna nunjukin sms satpam tersebut malem sebelumnya .

Sms dari satpam : “Sini main ke pos” à analisa Alanna : pos = mail, wow.. my package finally comes.

Balesan dari Alanna (pake google translate) : “Package saya sudah tiba? Saya lagi sibuk di rumah. Tidak sekarang saya ambil” à maksud Alanna : Is that my package? I am busy in my house.  I will not take my package now.

Satpam : “Boleh main ke rumah?” à analisa Alanna : Can I deliver your package to your house?

Alanna (google translate lagi) : “Tidak, terimakasih. Mau jemput saya besok pagi.” à maksud Alanna : No thank you. I will pick it up tomorrow morning.

Mulai dari situ gue udah mulai ngakak bukan main. Gue lanjutin lagi baca sms-nya.

Satpam : jam berapa?

Alanna : jam 7.30

Dari situ gue menyimpulkan dua hal :
  1. Ternyata terjadi kesalahpahaman antara Alanna dan si satpam. Temen gue bilang mau ngambil paketannya jam 7.30, tapi gara-gara si Google Translate satpam jadi ngiranyaAlanna minta dijemput jam 7.30.
  2. Itu si satpam ngapain sms-sms gitu ya.. maap ye, sebagai follower fan page feminist dan seorang cewek yang sering ga bisa mbedain mana cowok yang ramah / mana cowok yang ganjen, gue rasa tuh satpam annoying banget sms-smsnya, but I don't know.
But anyway, beberapa hari setelah kejadian itu Alanna masih gegalauan nunggu paketan bukunya yang belum juga sampai. Ceritanya dia beli buku “Harry Potter and the cursed child” dari eBay, dan sebagai pecinta buku dan Harry Potter tentu aja dia ga sabar banget biar buku itu sampai.

Dan ya… pada tulisan blog kali ini gue mau ngomongin buku. Entah cerita pembukanya nyambung atau nggak, atau malah dipaksa nyambung, pokoknya kali ini gue mau ngomongin buku.

Setelah buku Alanna sampai, tuh buku langsung jadi terkenal di kantor. Gue bilang terkenal karena akhirnya gue “kenal” ternyata buku luar negeri tuh kayak gitu, sampulnya tebel kayak skripsi gue, isinya pakai bahasa inggris, berasa keren gitu kalo megang. Tapi emang sebelumnya gue belum pernah megang novel pake bahasa inggris sih, apalagi novel “Harry Potter and the cursed child” yang kabarnya belum dijual di Indonesia. Temen magang gue (sebut saja Jene) sampe minjem buku tersebut buat dibaca, sementara gue minjem buku tersebut buat difoto di instagram story.

Penambakan buku HarPot di Instagram Story gue


Yang bikin gue heran, baik Alanna maupun Jene bisa cepet banget nyelesaiin baca tuh buku. Alanna cuma sehari sementara Jene cuma dua hari. Nah gue, baca Al-Quran aja belum juga Katam gimana mau mulai baca novel, bahasa inggris lagi. Wkwkwkw

Dan dari situ gue mempertanyakan diri gue… Sejak kapan gue ga suka baca? Kenapa gue ga suka baca? Siapa jodoh gue sebenarnya? Dimana dia? (Okay, dua pertanyaan terakhir abaikan saja). Yang gue inget, gue pernah rajin banget pinjem buku di perpus SMP dulu. Gue inget banget buku favorit gue dulu adalah bukunya HC. Anderson, isinya dongeng-dongeng dan banyak gambarnya. Hohoho.

Entah kenapa sejak SMA gue jadi ga suka baca gitu (terutama sama bacaan fiksi, yang ga ada kaitannya sama pelajaran). Kayaknya dulu gue me-mindset diri gue bahwa banyak hal lebih penting yang harus gue lakuin selain baca buku kayak gitu, baca buku pelajaran misalnya. Tapi karena baca buku pelajaran itu ngebosenin, gue jadi meng-jugde diri gue bahwa gue tipe orang yang ga suka baca gue. Jadi setiap temen gue nawarin buku, gue selalu bilang “Nooooooooooooooo”.

Tapi ya…  Kalo jodoh itu memang ga kemana. Ibarat gue udah ditakdirkan jadi super hero yang bisa terbang, sebagaimanapun gue mengelak dari itu, ada aja korban-korban di jalanan yang harus gue tolong, ada aja sirine-sirine mobil polisi yang menarik perhatian gue buat ikut ngejar penjahat, ada aja janda-janda yang minta dinikahin. Gue ga ngerti ngomong apa, pokoknya walopun gue selalu mengelak buat baca buku, gue selalu aja dapet gratisan buku. Oke, ini buku-buku yang gue dapet.


Dua buku ini gue dapet karena menang kuis di instagram












Pernah sekali pas gue bener-bener free, gue coba baca salah satu dari buku itu, eh.. ternyata baca buku juga bikin addicted kayak nonton drama kuliah atau main game. Untung buku-buku tersebut masih gue simpen, padahal awalnya gue mau jual gitu, makanya tuh plastik belum gue buka. Hahahaha. So, mungkin gue males baca karena gue masih punya kesibukan (dan terlalu fokus sama kesibukan tsb), gue jadi kepikiran… tua nanti,, sambil duduk di kursi goyang gue bisa baca buku-buku itu sebagai bentuk apresiasi gue sama pemberinya.  J

0 Komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com