Aku menulis apa yang ingin aku tulis, bukan yang ingin kamu baca.

Sunday, July 16, 2017

JOURNEY TO JAKARTA


Tujuan utama mau apply visa Korea

Ekspektasinya pengen jalan-jalan

Kenyataannya malah ngeservice HP

Jakarta itu keras. Sangking kerasnya, tanah Jakarta bisa bikin HP jatuh jadi pecah cah cah cah! Padahal ini Samsung lho. Dulu gue punya hape LG (yang menurut gue setara sama Samsung) dan waktu itu gue kecelakaan hebat ketabrak bis, guenya patah tulang, HP-nya masih utuh. Nah ini? Gue ga nyangka banget asli. Padahal gue juga baru beli (5 -6 bulan yang lalu). Sedih!

Padahal waktu beli tuh HP pertimbangan gue berat banget lho. Waktu itu adalah bulan terakhir gue kerja (which means habis itu gue ga bakal ada penghasilan). Gue galau antara make uang buat upgrade laptop gue atau beli HP baru, dan gue memilih beli HP baru. You know what? Sebagai freelance programmer Android, upgrade RAM laptop itu penting banget padahal. Tapi gue memilih buat sabar sama laptop lama gue, nungguin android studio gradling berjam-jam tiap ngoding, demi apa? Demi HP ini!!!!

Saat itu emang gue mikirnya kalo beli HP mending beli yang bagus sekalian, buat jangka panjang. Nah jangka panjang di sini sampe udah gue pikirin tentang kehidupan gue di Korea (padahal waktu itu gue masih tahap seleksi lho, udah PD banget bakal lolos. wkwkwk). Berdasar pengalaman, kehidupan di Korea itu nuntut banget buat pake smartphone yang canggih, soalnya di sana semua serba digital. Kemana-mana bawanya HP, bukan dompet. Jadi gue beli Samsung, karena selain ini HP produksi Korea, gue ngrasa HP ini bakal nge-cover segala keperluan gue di Korea nanti.

Jadi ceritanya gini, sore itu gue udah janji mau ketemu temen-temen KGSP buat jalan-jalan di Kota tua Jakarta. Gue udah telat banget, jadi gue buru-buru gitu. Gue megang HP ngechat mereka sambil charger belum gue cabut dan bergelantungan di HP, itupun posisi gue sambil  berjalan keluar penginapan. Tiba-tiba kakak gue manggil dari belakang bahwa kamar ga bisa dikunci, gue pun jalan putar balik buat mbantu ngekunci yang ternyata susah banget dan bikin esmosi. Tiba-tiba lagi taksi online yang gue pesen nelpon dan bilang udah di depan, gue pun langsung berbalik arah buat keluar penginapan. Di saat bersamaan pikiran gue lagi panik, kesel, buru-buru, campur-aduk, dan tiba-tiba gue ngerasa charger HP yang dari tadi bergelantungan nyangkut (entah apa) di belakang, sementara gue lagi berjalan keluar jadinya ada daya tarik-menarik di situ dan plak!!! HP jatuh dari tangan gue dan terpelanting ke lantai dengan posisi tengkurep. Kejadiannya sangat cepat, jadi jangan komen “Kenapa pas tarik-menarik lo ga pake kekuatan super saiyan aja biar ga jatuh dari tangan Fa!” Rrrrrrrgghttt…. -_-

LCD HP gue pecah! Biar dramatis gue ulangin lagi, PECAH!!! Iya PECAAH!!! Bukan cuma retak. Jadi itu layar HP warnanya item, biru, ungu, ga jelas! Gue ga habis pikir kenapa layar HP Samsung bisa serapuh hati gue gini (halaah).

Esoknya, seharian gue ngehabisan waktu di ITC Roxy Mas buat memperbaiki HP gue. Padahal rencana awal mau muter-muter Jakarta naik city tour bus. Pffttt!! Sial!! Semua Itenerary yang udah gue tulis ga berjalan sesuai rencana.

Btw, biar tulisan ini lebih bermanfaat. Gue mau sharing pengalaman bikin visa sebagai awardee KGSP. Iya! Gue tau pembuka tulisan ini ga nyambung banget. Soalnya di internet kemarin gue browsing2 mayoritas  nulis cara bikin visa umum (pelajar umum), jarang yang nulis sebagai awardee KGSP. Pdahal ya, awardee KGSP dapat banyak banget kemudahan buat bikin visanya lho. Secara kita kan dipilih oleh pemerintah Korea sana. Jadi lo ga perlu repot-repot ke Jakarta juga sebenernya kalo domisili lo jauh dari sana.

Well, secara umum syarat-syaratnya mirip yang tercantum di website Korean Embassy. Tapi, check kemudahan2nya sbg berikut :

  1. Kamu bisa pake hasil x-ray yang dipake seleksi KGSP dlu. Tinggal bawa aja ke RS yang ditunjuk, nanti suruh mereka bikinin surat bebas TB sesuai format dari Embassy tanpa perlu x-ray ulang lagi. Lebih hemat biaya booook.
  2. Kamu para awardee bisa bikin serentak, titip-titipan gitu lho. Udah gitu ga perlu nunjukin surat kuasa atau ijazah aslinya.
  3. Jelas, kamu ga perlu ngumpulin rekening koran Bank atau bukti keuangan lainnya.
  4. Bingung ngisi form visa-nya gimana? Isi aja sepahammu. Santai!! KGSP awardee ini. Kalo masih bingung kosongin aja. Hehe
  5. Terakhir, yang paling menggiurkan. Kamu ga perlu bayar biaya aplikasi visa. Jadi nanti di kuitansi kamu bakal ada cap GRATIS-nya, dan itu bukan cuma 1 cap, tapi berkali-kali cap. Sungguh kenikmatan tersendiri melihat kuitansi dengan cap gratis dimana-mana. Wkwkwk.
See the "gratis" stamps? Nama Edi yang tertulis di situ soalnya kita bikin visa bareng2. hoho


Itu sesuai pengalaman gue kemarin ya… Kalo lo awardee KGSP tahun depan, gue ga njamin kalo kemudahan tersebut masih berlaku. Karena kadang kebijakan bisa berubah-ubah. Hehe.

Akhir cerita, gue mau berbagi foto-foto dari sedikit tempat wisata di Jakarta yang gue kunjungin, yang semuanya di luar itinerary tulisan gue, bahkan sampe ada wisata tak terduga juga (wisata religi). Wkwkkw. Check these out, readers!!

Yeayyy!!! Ketemuan sama Emi di MONAS


dinner bareng

Ini gue dan kakak gue rencananya mau ke pelabuhan Sunda Kelapa, eh malah nyasar di suatu mesjid (mau sholat duhur waktu itu). Ga di sengaja juga di mesjid tersebut banyak orang-orang datang berbis2 bahkan ibu-ibu berseragam item semua (kebetulan gue dan kakak gue pake gamis item lagi). Ternyata eh ternyata di masjid tersebut ada makam tokoh agama Habib Husain yang biasa dijadikan tempat ziarah. Akhirnya ikut nimbrung rombongan ziarah deh.

Kita berangkat ke Ancol jam 1 siang, pulang jam 3.30 sore karena kejar-kejaran sama kereta balik ke Semarang, dan itu hari MINGGU!! Ancol  macet!! Alhasil banyak tempat di Ancol yang terlewatkan.

Bonus!! Foto Selfie!! Sekali-kali! Gue kan jarang upload foto selfie. Hehe

Read More

Monday, May 22, 2017

BERBURU BEASISWA S2 ALA AFIFA



Salah satu cuplikan film berjudul “ME 21” dan gue sengaja buka tulisan ini dengan cuplikan tsb krn gue pernah merasakan spt tokoh di sana, dimana gue sangat kesal karena uang itu bukan segalanya, masa’ cuma gara-gara uang gue ga jadi kuliah?


Well, semua dimulai tahun 2012 lalu sebelum gue berangkat student exchange ke Korea. Saat itu pas gue browsing-browsing tentang beasiswa ke Korea gue nemu KGSP. Pertama tau KGSP, gue langsung nargetin bahwa ntar pas udah lulus, gue harus daftar ini. Apalagi gue mau student exchange ke sana. Inshaallah ini bakal jadi poin plus gue buat keterima KGSP. Sip! Boomarked!

Tahun 2013, giliran gue udah di Korea buat exchange study, gue dapat kabar ternyata mulai tahun itu, tahun 2013, KGSP tidak mengizinkan orang yang pernah pegang visa pelajar di Korea buat daftar KGSP, termasuk yang pernah student exchange. OMG! Tisyu.. mana tisyu..

Mungkin gue harus cari beasiswa lain buat S2 ke negara ini. Selama di sana gue mengamati para mahasiswa Indonesia yang kuliah di sana. Mayoritas mereka yang non-KGSP student kuliah dengan beasiswa professor. Tapi aku suka sedih lihat mahasiswa2 bea prof itu. Mereka paling susah diajak ngumpul, hari-hari ngelab, muka kelihatan capek-ngantuk. OMG. Segitunyaa yaa…. Kemudian gue berpikiran, mungkin gue ganti target ke Jepang aja.

Tahun 2014, gue tau LPDP dan gue langsung “Cup”, gue harus daftar itu nanti. Gue ngerasa LPDP itu cocok banget buat gue karena selama kuliah pun gue udah minat ikut organisasi atau volunteering. Apalagi gue alumni Bidikmisi, jiwa nasionalis gue juga udah terasah dari pelatihan-pelatihannya selama kuliah.

Tahun 2016, setelah lulus S1. Ga ada target lain selain daftar LPDP. Semua yang gue lakuin, waktu gue, tabungan gue, hati gue, napas gue, jiwa gue, raga gue, semata buat prepare LPDP. (Pardon my lebayness)

Temen-temen gue sampai heran “Kenapa ga daftar kerja aja Fah? Lowongan IT banyak banget lho?”. Lain lagi sama temen yang jurusan non-IT, mereka malah bilang, “Ga coba daftar di Bank aja Fa? Biasanya gampang lolos lho itu”. Lain lagi sama tetangga-tetangga gue di Kampung, “Fifa udah lulus kan? Kapan nikah?”. -_-

Oke, well. Sebagai orang yang ga bisa fokus pada banyak hal, biasanya kalo gue maksain buat ngelakuin dua hal sekaligus maka dua-duanya malah bakal gagal atau ada salah satu yang akhirnya gue tinggalin atau jadi kacau.

Tapi gue sadar, "jer basuki mawa bea". Mau daftar beasiswa pun butuh modal yang ga sedikit. Akhirnya gue pun daftar-daftar kerja yang jam kerjanya dikit. Ga peduli meski gajinya dikit, asal itu cukup buat modal beasiswa. Hehe.

Surprise-surprise.. Waktu itu pas gue lagi ngrancang buat pergi ke Pare biar englishnya jago, eh gue dapat kabar bahwa gue lolos internship di suatu international NGO. Berhubung banyak expat di situ, siplah gue ga perlu ke Pare lagi. Jam kerjanya pun cuma 10-40 jam seminggu, jadi gue tetep ada waktu buat prepare LPDP.

Singkat cerita.. Gue daftar LPDP di batch 4 tahun 2016, gue daftar ke Tokyo Tech di Jepang karena di situ ada jurusan yang sesuai research interest gue. Gue juga udah hubungi beberapa professor di sana. Dari semua prof yang dihubungi, ada satu prof yang ngrespon baik ke gue sampai dia njelasin study culture di Tokyo Tech, cara pendaftaran, dan research-research dia via skype. Udahlah gue yakin banget 89.999% gue bakal lolos LPDP.

Tapi…

*please turn on mellow music for background*

Gue ga loloooos... Sakittt.. Rasanya kayak hidup di kosan pas tanggal tua, bela-belain beli indomi di warung pas ujan, masak indomie di teko heater, eh.. giliran airnya mau disaring, mie-nya ikut jatuh ke wastafel. Sakitt.. (Iya.. gue ga jago bikin perumpaan)

Kebetulan pas wawancara kan gue nemu banyak temen tuh. Gue tanya-tanya ke mereka juga pada ga lolos, padahal menurut gue mereka udah TOP banget. Oke, gue mencoba positive thinking, mungkin LPDP lagi menekan kuota yang lolos karena dana, soalnya emang sebelumnya ada issue bahwa LPDP malah ga bakal dibuka lagi. Benar saja, tahun 2017 LPDP cuma ada 1 batch. Terus beasiswa pemerintah lainnya kayak BU juga ga buka pendaftaran kampus luar negeri lagi.

Saat itu gue mengalami kegalauan luar biasa. Apa gue kerja aja? Apa gue nikah aja? Oke.. pilihan kedua ga mungkin karena belum ada calonnya. Akhirnya gue pun mencoba daftar-daftar pekerjaan yang professional, yang fulltime, dan sesuai background gue (Soalnya masa intern gue di NGO itu juga udah mau habis). Cuplikan wawancara gue pas daftar kerja,

“Afifa sebenernya punya background IT yang bagus dan udah lulus lama, kenapa baru daftar kerja sekarang?”
“Soalnya kemarin saya fokus mau lanjut S2, Pak!”
“Berarti motivasi utama Afifa sebenernya buat lanjut S2 dari pada kerja?”
“Iya pak. Ini juga mau daftar-daftar lagi sambil kerja.”
“Seandainya nih.. Di tengah-tengah kontrak kerja Afifa lolos S2. Mana yang bakal Afifa pilih?”

Jeng… jeng..!!! MAMPUS!! Akhirnya dengan jujur dan ga tau malu gue jawab pilih S2. Haha. Jelas, gue ga lolos kerja itu. Wkkwwkwk.. Tapi emang, gue ga bisa membohongi hati gue. Passion gue waktu itu lebih di academician dari pada professional worker. Hehe.

Beruntung partner gue intern juga punya motivasi yang kayak gue, yaitu buat lanjut kuliah lagi.

“Ya ampun, Fa. Baru satu kali gagal aja udah nyerah! Aku udah gagal berulang kali sebelumnya, ini masih mau daftar-daftar beasiswa. Kamu tau mbak ini kan? Dia bisa lolos beasiswa kayak sekarang itu setelah 2 tahun lulus lho. Terus si itu tau kan? Dia juga bla bla bla…”, begitulah kira-kira katanya.
Waktu itu temen intern gue itu lagi semangat-semangatnya daftar Fulbright Aminef. Gue pun akhirnya ikutan daftar, sampai gue tes toefl lagi dengan harapan skornya bisa naik (eh ternyata malah turun dari sebelumya). Walaupun sebenernya gue ga ada minat buat kuliah ke Barat, tapi seenggaknya itu bisa ngebalikin motivasi gue buat berjuang nyari beasiswa lagi. Haha. Kali aja gosok-gosok berhadiah juga.

Sambil nunggu pengumuman Fulbright, temen intern gue tiba-tiba ngabarin bahwa beasiswa KGSP udah bukaan. Gue sih “don’t care” gitu. Soalnya semenjak exchange itu, gue tau bahwa“Ex-exchange students aren’t allowed to apply”. Jadi mulai tahun 2014, 2015, 2016 setiap ada share2-an link pendaftaran KGSP di timeline sosmed, gue ga pernah klik. Bikin sakit hati. Hiks.

Sampai beberapa waktu kemudian (H-1 bulan deadline KGSP), temen intern nanyain lagi,

“Serius ga minat KGSP? Kenapa?”
“Kan ex-exchange student ga boleh daftar?”
“Boleh kok. Nih aku tunjukin. “
“What? Seriusaaan? Sejak kapan ini? Kok boleh?”
“Kayaknya sejak tahun ini.”

OMG!!!! Gue seakan mendengar Tuhan berbisik “This is your year for KGSP, Afifa!”.

Selama ini gue suka menganalisa kegagalan atau keberhasilan gue, dan gue menemukan pola di situ. Entah kenapa gue berpikiran bahwa suratan Tuhan terhadap gue itu ada polanya. Wkwkwkw.. Intinya polanya itu kayak gini :

1. Jika gue dapet kegagalan, maka selanjutnya gue bakal dapet keberhasilan. Begitupun sebaliknya. Jadi jumlah kegagalan dan keberhasilan di hidup gue itu selalu seri. Karena gue percaya itu cara Allah berbuat adil.
2. Jika dalam meperjuangankan sesuatu gue selalu saja dihadepin kesulitan atau ada aja halangan yang ngebuat gue berjuang lebih besar dari yang lain maka biasanya gue bakal berhasil. Entah itu halangan berupa ga punya uang, atau tiba-tiba ban bocor, atau tiba-tiba  berkas pendaftaran gue kehujanan, dll. Karena gue percaya ujian-ujian yang Allah berikan itu setara sama keberhasilan yang bakal gue dapet.
3. Jika gue punya mimpi sejak lama, tapi udah gue tangguhkan/abaikan karena suatu hal yang sebenernya sepele. Terus tiba-tiba banyak kejadian-kejadian “kebetulan” yang mengarahkan gue buat memperjuangkan itu lagi, biasanya gue bakal berhasil. Karena gue percaya kejadian “kebetulan” itu adalah petunjuk dari Allah.

Nah, soal KGSP ini, gue rasa sesuai pola ke-3, gue pun semangat banget buat daftar. Langkah pertama adalah browsing-browsing kampus di Korea.

Eh… belum sempet browsing-browsing tiba-tiba gue dapet info dari temen tentang lowongan mahasiswa di lab seorang professor dari Pusan National Univ (Korea) dan beliau nyediain beasiswa research grant juga. Ini kayak kesempatan yang prestisius juga, soalnya ini baru pertama kalinya gue dapet info tentang “lab recruitment”. Gue juga baru tau kalo ternyata “lab recruitment” itu adalah salah satu cara buat dapet beasiswa prof. Kirain selama ini satu-satunya cara dapet beasiswa Prof itu adalah dengan deket duluan sama prof, sering email-emailan sama prof atau punya riset yang mirip sama Prof. Jadi menurut gue, “lab recruitment” ini sangat sayang buat dilewatin, terutama buat gue yang ga pernah deket sama prof manapun apalagi punya riset mirip prof.

Masalahnya adalah… ada walk-in interview-nya juga di Surabaya. Jauh. Udah gitu saat itu gue udah ga internship lagi dan ga ada pemasukan. Gue juga udah keluar banyak uang buat daftar-daftar beasiswa sebelumnya. Pake beasiswa prof buat kuliah di Korea juga kayaknya berat macam temen-temen gue yang kuliah di Korea dulu. Udah gitu, pas baca paper-paper beliau gue ga ada yang paham. Haha. Jadi gue bertanya-tanya, is it worth to struggle that?

Seenggaknya gue daftar dulu dah. Misal nanti ga dateng walk-in interview di Surabaya juga kayaknya gapapa (ngelus-elus dompet).

Gue pun email prof tersebut buat daftar sekaligus ngenalin diri gue dan research interest gue. Eh, ga taunya email gue dibales sama prof, yang intinya dia mau baca CV gue dan sangat berharap buat ketemu gue di Surabaya nanti. Omaigaaattt!!! APA MAKSUDNYA INI? (Meluk-meluk dompet).

Sejak itu gue ngerasa kayak orang yang lagi kasmaran. Entah temen kosan gue udah bosen gue curhatin atau ga. Hari-hari gue selalu aja bilang,

“Gimana kalo Prof bales emailnya bukan cuman ke gue? Gimana kalo dia kayak gitu ke yang lain juga?”
“Gimana kalo balesan email Prof itu cuman mau PHP-in hati gue?”
“Gimana kalo setelah Prof ketemu gue di Surabaya dia malah ninggalin gue?”
"GIMANAA... GIMANAA.. GIMANAAA?"

Eh ujung-ujungnya gue dateng ke Surabaya juga (nangisin dompet).

Ceritanya pas gue di Surabaya di sini. KLIK.

Setelah ngurus segala macam hal tentang Prof ini (berkas, translate skripsi, wawancara, dll), entah kenapa tau-tau udah H-10 deadline KGSP. OMG!!! Banyak hal yang belum gue siapin. Karena ga sempet browsing2 kampus, gue pun pilih kampus dan jurusan sesuai Prof yang udah bikin gue galau itu. Gue juga akhirnya ndaftar pake paket super cepet (dan hemat). Bayangin!! Berkas yang non-english gue translate sendiri terus minta cap Kepdes. Berkas fotokopianpun ga gue notaris-in tapi legalisir dari Capil. Soalnya hasil browsing-browsing biaya notaris dan sworn translator itu masing-masing 100ribuan. Ah. Makin bokek nanti gue. Wkwkkw

Masalah lain datang lagi. Ini karena ijazah versi translate dari kampus yang ga jadi-jadi (yang ternyata punya gue keselip gitu). H-5 hari deadline KGSP gue di kampus, nekat maksa akademik buat segera jadiin ijazah English gue, karena hari itu juga gue harus kirim berkas gue ke Korea. Dan jam 3 pm, gue pun dapet ijazahnya. Sekarang saatnya legalisir ijazah tersebut. Masalahnya lagi sesuai SOP, legalisr baru jadi 3 hari kemudian. OMG!!! Akhirnya gue ga ngikutin SOP yang mana legalisir harus lewat kesma. Gue pun langsung nemuin Dekan, eh Dekan udah pulang. Akhirnya langsung nemuin PD I. Gue ceritain bahwa hari itu juga gue harus kirim berkas karena deadline sudekaat. Akhirnya PD I yang awalnya ragu mau legalisir langsung.

Jam 4 pm gue balik ke kosan, bikin essay dan ngisi-ngisi form. Hahahha. Berhubung buat beasiswa2 sebelumnya gue udah bikin essay. Jadi gue tinggal edit dikit-dikit aja. Ternyata dalam keadaan tertekan dan buru-buru, edit essay pun makan banyak waktu. Jam 7 malem baru selesai. Gue mulai print-print dan nata berkas sampai jam 9 malam. Habis itu gue langsung cuz ke Kantor POS Pusat yang masih buka. Antri lama sampai akhirnya mereka bilang,

“Maaf mbak.. kalo pengiriman luar negeri batasnya sampai jam 9. Ini udah jam 9 lebih.”
“Apaaaa??” (kamera zoom-in ke muka)
“Besok pagi saja bisa mbak.”
“Tapi kalo ke Korea berapa lama sih Pak?”
“3-5 hari. Dan minggu tidak dihitung. Jadi kalau ngirim besok, normalnya bakal sampai hari kamis.”
“Appaaa???” (kamera zoom-in lagi, sampai lobang hidung doang yang kelihatan)

Bener-bener ga ada harapan karena hari rabu adalah deadline berkas harus di sana. Alamat mau hemat ujung-ujungnya ngluarin banyak duit juga. Karena akhirnya gue ngirim pake DHL biar sampai tepat waktu. Mana berkas gue lebih dari 0.5 kg. Biayanya lebih mahal dari pada buat ngurus notaris or sworn translator.

Tapi okelah. Ga pa-pa. Seenggaknya sekarang gue udah tenang. KGSP tinggal nunggu pengumuman. Beasiswa Prof juga tinggal nunggu pengumuman.

PS : Episode berikutnya.. eh tulisan berikutnya.. Afifa akan menceritakan tentang kegalauannya karena ternyata dia lolos dua-duanya baik KGSP maupun beasiswa Prof. Afifa juga belum bisa memutuskan karena walaupun sudah lolos keduanya, Afifa masih harus melalui peoses lanjut lagi yang lebih MENEGANGKAN, MENAKUTKAN, MENGERIKAN! Penasaran? Tunggu tanggal mainnya dan always stay turn kepoin blog gue! (sok seleb-blog banget gue -_- Ampuuun!!)
Read More

Saturday, May 13, 2017

Cobain Yuk Menu Baru di Hokben!

Tanggal 1 Mei kemarin aku dan temen-temen dari Blogger Gandjel Rel alhamdulillah dapet kesempatan buat nyicipin menu baru dari Hokben sambil #NongkrongAsyik tentunya.

Hokben sendiri apa? Ga perlu dijelasin lagi kan ya? Udah tau kan?

Tapi baiklah. Aku jelasin lagi. HokBen (singkatan dari Hoka Hoka Bento) adalah jaringan restoran waralaba makanan cepat saji yang menyajikan makanan Jepang yang berbasis di Jakarta, Indonesia. Hingga kini, HokBen memiliki 350 gerai yang tersebar di pulau Jawa, Bali, Sumatera dan Kalimantan. 

Nah, yang kemarin itu aku dan temen-temen blogger nongkrongnya di Hokben Semarang, tepatnya di Paragon Mall lantai 2. Kita dikenalin gitu sama beberapa Menu Dessert dan Snack Terbaru Hokben di Hokben. Yang pasti bakal menambah keragaman menu makanan atau minuman di Hokben yang ga kalah Yummy.. Mau tau apa? Okay, check this out!

1. Sakana Sticks

Penampakan Sakana Stick Original

Sakana Sticks adalah olahan nugget dari ikan bentuk stik dibalut tepung khas HokBen. Tersedia dalam pilihan rasa original maupun rumput laut. Kalo aku pribadi suka banget yang rumput laut. Snack ini cocok banget buat rumpi-rumpi sambil cemal-cemil. Nongkrong makin asyik kalo sambil ngemil ini. 

2. Ocha Lychee Tea

Ocha Lychee Tea

Nah, kalo udah cemal-cemil sambil ngobrol kan haus tuh? Ocha Lychee Tea adalah solusinya. Paduan ocha dengan rasa leci dari minuman ini bisa nyegerin tenggorokanmu yang kering pas lagi rumpi-rumpi sama temen. Haha.

3. Soft Puding

Soft Pudding

Bagi yang nyemilnya lebih suka sama yang manis-manis bisa nyobain ini, Soft Puding!!! Hadir dalam pilihan rasa taro dan mangga. Jadi varian puding di Hokben makin lengkap deh, yang sebelumnya ada rasa Coklat dan Karamel.


Oh ya, soal harga juga murah banget. Masing-masing menu baru tersebut harganya sekitar Rp 16.000 - Rp 18.000. Terjangkau pastinya kan?

Sekarang kalo mau nongkrong sama temen ke hokben aja! Makin asyik ngobrol makin seru manjain lidah!! #nongkrongasyik di #HokbenSemarang:)

Yang aku makan di Hokben Kemarin. Yummy
  
Oh ya, pas acara temu komunitas itu selain nyobain menu-menu di Hokben, kita juga belajar cara membuat Shibori. Apa itu Shibori?

Dijelasin tentang Shibori

Proses pembuatan Shibori (pewarnaan dengan dicelup)

Shibori merupakan salah satu kesenian dari Jepang untuk membuat pola pad kain. Kalo di Indonesia ada batik, di Jepang ada Shibori. Bedanya, kalo batik dibuat dengan lilin yang panas kemudian dilukiskan, kalo Shibori dibuat dengan mencelupkan kain pada cairan pewarna, tapi sebelumnya kain-kain tersebut dibuat polanya menggunakan benda-benda sekitar. Bisa dengan diikat pakai karet, dijepit pakai sumpit, atau dengan balok-balok kayu.

Read More

Thursday, April 13, 2017

JOURNEY TO SURABAYA

Perjalanan ke Surabaya ini bisa dibilang sesuatu yang spesial buat gue. Kenapa? Karena ini menandakan bahwa akhirnya gue udah menjajakan kaki ke semua kota besar di Pulau Jawa. Semarang sebagai ibu kota Jawa Tengah adalah tempat gue kuliah, yang mana lima tahun gue tinggal di sana. Bandung sebagai ibu kota Jawa Barat, gue datengin pas KKL dulu. Kemudian Jogja, ini malah udah gue datengin berulang kali. Ga SD, ga SMP, ga SMA, wisatanya ke Jogja terus. Belum lagi acara-acara lain kayak nikahan temen gue, pelatihan, jalan-jalan bareng gank, seleksi LPDP, ah udah sering dah ke jogja. Maklum, kota ini lumayan deket sama Semarang. Tapi yang paling berkesan adalah pas gue cuma berdua sama Emi (Sabahat Petir!!) ke sana sampai nginep di hostel, nyewa motor, muter-muterin Jogja. Rasanya udah kayak backpacker gitu. Sama halnya kayak pas gue ke Jakarta, walo gue juga udah sering ke sana, hal yang paling berkesan adalah ketika gue merasakan sensasi backpacker juga. Waktu itu pas gue mau ngurus visa ke Korea, gue pertama kalinya ke Jakarta, pertama kali naik kereta, pertama kali ke stasiun senin, pertama kali naik trans Jakarta, dan sendirian!!! Sensasinya dapet banget, dan gue suka itu.

Nah, di Surabaya ini, gue ga sendirian juga sih. Gue berangkat bareng temen gue (Latifah) dan ayahnya temen gue. Tapi Latifah dan ayahnya langsung pulang balik sementara gue milih buat stay di Surabaya dulu. Kenapa gue milih stay? Karena gue pengen ngerasain sensasi kayak pas gue ke Jakarta atau ke Jogja dulu. Mungkin kalo lo baca tulisan blog gue pas gue Couchsurfing-an di Korea, lo bakal tau bahwa gue seneng aja ketika gue ngerasa kayak backpacker gitu, atau seenggaknya ngerasa kayak gue itu strong and independent woman (ciee elaah) karena gue ga ngeluarin banyak duit dan nggantungin orang banyak buat journey gue. Hahaha.

Pas di Surabaya itu gue nginep di kosannya temennya temen gue, namanya Ninid. Iya! Itu pertama kalinya gue kenal dia. Kenapa gue mau? Karena gue ngerasa sayang aja ngeluarin duit yang pada dasarnya cuma buat tidur. Menurut gue, tidur itu ga perlu experience yang tinggi-tinggi . Cukup bisa merem ga peduli walo beralas tikar doang. Mending duitnya buat beli experience lain kayak jalan-jalan atau nraktir makan orang yang kita inapin. Hey, punya temen baru itu juga experience yang bagus lho! Yakali, suatu saat kita cerita ke anak cucu kita “Nenek waktu itu tidurnya di hotel bintang lima, kasurnya bersprei putih bersih, ada wifi gratis, ….”, mending kan… “Nenek kenalan sama ini… terus kita pergi ke….”

Di Surabaya itu gue ditemenin jalan-jalan sama temennya temenku yang lain (Elfa). Haha. Gue tau Ninid lagi sibuk kuliah dan gue ga mau ngrepotion dia. Untung Elfa yang baik hati ini menawarkan dia dan motor (yang katanya mumpung ada) buat nemenin gue muter-muter Surabaya. Elfa juga baru gue kenal, tapi dia baik banget sama gue. Well, ini pics gue dan Elfa pas jalan-jalan!!!













Iya.. Sayang gue ga punya pics bareng Ninid, atau Latifah. Huhu.

Btw, ada acara apa sih sebenernya gue ke Surabaya? Hehe. Jadi sebenernya gue ikut walk-in interview sama seorang Profesor dari Korea yang sedang merekrut students buat research di lab dia. 

Ya ampun belum bosen-bosen, Fah! Mau lanjut S2??
Belumlah.. baru sekali gagal kok (LPDP itu). Hehe.

Alhamdulillah.. Thanks juga banget buat Latifah yang udah share dan ngajakin gue buat ikut interview tersebut. Karena gue lolos!!! Tapi habis itu masih ada seleksi lanjutan lagi dan gue lagi di proses buat memperjuangkan itu. Mohon doanya ya readers! Semoga lanca
Read More

Social Profiles

Twitter Facebook Google Plus LinkedIn RSS Feed Email Pinterest

My picture

Hi.. I am Fifa.
I want to live my life to the absolute fullest
To open my eyes to be all i can be
To travel roads not taken, to meet faces unknown
To feel the wind, to touch the star
I promise to discover myself
To stand tall with greatness
To chase down and catch every dream
LIFE IS AN ADVENTURE

Google+ Followers

Follow Me

Translate

Copyright © Vhiefa | Powered by Blogger
Design by Lizard Themes | Blogger Theme by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com